Pages

05 November 2007

Pada Karya Diri


Pada karya diri,
Menjerit arca,
Pada sebuah citra
Penuh warna cinta

Pada karya diri
Memaksa menelan hirisan pilu
Pada sebuah singgahsana
Penuh warna jiwa

Pada karya diri
Mengalir penuh bicara
Pada sebuah jalan cerita
Penuh warna si lara


Uda & Dara
Perjalanan abadi kekasih Ilahi
Mendamba cinta menuju redha
Segaris singgahsana
Cinta suci
Muhammad & Khadijah……


Pada karya diri
Mencipta anyaman rindu
Pada bait Ar-Raudhah
Memohon keizinan,
Diri yang hina
Mengecap nikmat bahagia


Pada karya diri,
Mencipta keagungan sirna
Meski sedar,
Hati ini,
Adalah untuk seorang kekasih
Yang Bernama Lelaki

Tuhan,
Pada karya diri,
Bukan dipersembah sebarangan kepada lelaki
Tetapi ia kekasih sejati,
Memandang penuh tenang,
Alirnya agama, jiwa penuh murni,
Senyuman garis berbicara, santun berbudi
Kalimat sentiasa benar, memuji Ilahi

Itulah kekasih hati
Yang Bernama Lelaki…
Pada karya diri….

::9:53am, alirnya saya tidak tahu mengapa puisi ini terjadi begitu pantas. 10 minit....saya termenung seketika......

!@##$%^&*()_+-*/=-~~


14 ulasan:

  1. Menarik..

    Pada karya diri...hmm, apa yang aku ada...

    muhasabah kembali...menyelam ke lubuk naluri...mencari hakiki..cinta suci..di dataran sufi...

    cuba mengerti..pada karya diri..sendiri.......

    BalasPadam
  2. Cuba menyelami maksud tersirat di sebalik tersurat...tapi hamba bukanlah org seni terasa begitu payah utk menyelami bait-bait ini... :)

    psst: mana no fon ni?... ;P

    BalasPadam
  3. weh... hapdetla...
    aku baca berulang kali...
    xphm ponnnn...
    adeh...
    nampak sgt aku jiwa batu
    :P

    BalasPadam
  4. kamu jatuh cinta kah???

    psst: mana no fon ni?... ;P

    BalasPadam
  5. sunan,

    hapdet aper? hehehehee...

    antusufi.
    terima kasih...terima kasih..pada karya diri dipersembah untuk mereka yang memahami diri,yang...yang...semualah...huuhuh

    tintahati,
    aler, luper nak bagi no tepon...nanti ana bagikan yer...kat email...thanks kerana menyelami walu bisa tak memahami...sikit2 ok kot...cak!!

    sunan,
    apo yang hapdet nih?? huhuhuhu....den tak paham apo pun...meh jelaskan sikit...

    13May,
    ohh...semua manusia akan jatuh cinta...eh...saya jatuh cinta ker?....kena beri tahu mak ayah cepat nih.....:P

    BalasPadam
  6. Orang yang suka berpuisi ini selalunya hati itu sudah ada bunga-bunga cinta, lalu ia sentiasa sensitif dengan suasana, ada-ada sahaja yang mahu disimbolikkan dan akhirnya lahirlah puisi dan entah apa-apa catatan...tak gitu Q_M?

    BalasPadam
  7. Bait-bait puisi terkadang untuk keluarga, teman rapat, alam sekeliling, pemerhatian, rasa cinta , rasa diri yang pelbagai dan banyak lagi…saya tidak pandai menjawab soalan encik U-hah, barangkali perlu masa dan jawapan yang bernas…atau saya jawab juga dengan puisi

    Diri tidak pandai berkata-kata
    Hanya mata berbicara
    Setiap langkah bersama Ilahi
    Semoga kebesaranNya
    Menghimpun kekuatan diri

    BalasPadam
  8. puisi ni di tulih bersempena untuk apa haaaa...

    BalasPadam
  9. puisi ni di tulih bersempena apa haaaaa....

    BalasPadam
  10. puisi ni di tulih bersempena apa haaaa...

    BalasPadam
  11. “ Teman yang baik dan teman yang tidak baik itu diumpamakan seperti pembawa kasturi dan peniup api, maka sip pembawa kasturi mungkin memberikan kasturi itu kepada kamu atau kamu dapat membelinya, atau kamu dapat mencium baunya yang wangi. Bagaimanapun peniup api mungkin membakar pakaianmu atau kamu dapat mencium baunya yang busuk.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim).

    BalasPadam
  12. "Berbahagialah orang yang dapat menjadi tuan untuk dirinya, menjadi pemandu untuk nafsunya dan menjadi kapten untuk bahtera hidupnya.."

    BalasPadam
  13. Tanpa Nama15/11/07 00:15

    puisi memang kena pantas, kalau tak, tak jadi puisi yang 'ori', samalah dengan cinta ni, kenalah cepat kalau taknak melepas....

    BalasPadam