Pages

20 Oktober 2009

Payung Hati


Saya sudah lama tidak membaca buku yang lebih memberikan nyawa kepada saya. Akhbar Malaysiakini mungkin menjadi bahan dan tatapan saya semenjak beberapa hari lalu. Tidak mahu tidak, saya merasakan perlu untuk membaca sekurangnya sebaris ayat atau kisah dalam akhbar online berkenaan. Ada beberapa buah buku yang belum dikhatam oleh saya ; antaranya

1) Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck karya penulis tersohor Indonesia - Hamka
2) Maaf Dari Sorga - Faisal Tehrani , buku nipis ini saya baharu habiskan setengah sahaja.
3) Cinta Fansuri - A.Samad Said, saya terang-terangan sakit kepala membaca novel sasterawan negara ini. Ia memerlukan kefahaman dan minda saya benar-benar berjalan mencari maksud setiap ayat yang benar tinggi gaya bahasanya. Novel ini benar banyak memberi pelajaran baharu kepada saya.
4) Maryamah Karpov - Novel terbitan PTS - kulitnya penuh luar biasa yang buat saya tertarik sekali. Ia buku lanjutan Laskar Pelangi yang mendapat sambutan hangat di Indonesia dan filemnya yang penuh emosi.
5) Ahmadinejad , Singa Baru Dunia Islam ; Sebuah buku memahami sikap dan sifat Presiden Iran
6) Wo Ai Ni Allah - Karya Vanny Chrisma. W ia sebuah novel spiritual yang benar memberi inspirasi kepada makna 'Mencari Tuhan dalam diri seorang lelaki, isteri dan anak kecil'

Ada beberapa lagi buku yang masih tersenarai dalam carta, namun saya gagahi untuk menyimpan hasrat membeli dan membacanya. Sehingga penghujung bulan 12, saya akan berhenti menulis. Ia tidak bererti saya memadamkan impian menjadi penulis. Bahkan hutang selama tiga bulan ini akan saya bayar untuk tahun 2010. InsyaAllah.

Saya akan berteduh dengan nyaman. Mempunyai payung hati yang akan mengemudi jiwa saya. Doakan perjalanan saya mencari teduh seperti Aisya menjadi nyata. Aisya adalah watak yang saya ciptakan untuk manuskrip kedua yang kini meresap dalam hati. Jika kalian membacanya, pasti teruja! Nantikan ia.

“Gerimis mencipta suasana. Perjalanan kaki saya baru bermula. Bersama cita-cita yang terus tertulis. Mekar dan bersama kenangan yang sukar saya jangkakan. Kehidupan saya bermula dengan penuh warna warni. Tuhan itu maha Pengampun dan Pengasih. Bersama kudrat ini, saya gagahi meneruskan kehidupan. Saya tersenyum penuh makna. Saya memandang jauh kolam yang memberi semangat. Saya yakin, Allah Maha Mendengar.”

Juga doakan saya.

3 ulasan: