Pages

16 Oktober 2009

Teduh

Teduh.

Satu hari nanti, saya mahu berteduh dengan dia di sisi dengan nyaman dan tenang. Itu pinta kita sebagai seorang manusia yang mahu bahagia. Jika Allah mentakdirkan sebaliknya, tabah itu semestinya harus dipelajari. Saya merenung dia di sisi.

"Aisya senang dengan abang?" tanyanya buat air mata saya mengalir-ngalir lagi. Angguk tidak, geleng pun tidak.

4 ulasan: