Pages

03 Jun 2010

Menjadikan Penulisan Sebagai Perjuangan

"Mudah-mudahan selepas ini, setiap orang memaksa dirinya untuk menulis. Mula-mula rasa susah. Apabila sudah dipaksa, ia akan sampai ke tahap biasa, seterusnya ke tahap rasa manis. Akhirnya, sampai ke peringkat menjadikan penulisan sebagai perjuangan."

Demikian kata-kata pembakar semangat daripada Sdr Pahrol Mohd Juoi dalam Bengkel Penulisan Islam anjuran Galeri Ilmu Sdn Bhd yang beliau kendalikan pada Sabtu dan Ahad lepas. Bengkel yang diadakan di Akademi Tahfiz Darul Huffaz, Seksyen 3, Kota Damansara itu dihadiri 20 orang peserta.

Sdr Pahrol menekankan perlunya penulis menyuburkan keinginan untuk mengubah diri, mengubah keluarga dan mengubah masyarakat, atas dasar sayangkan umat. Beliau mengaitkannya dengan kata-kata asy-Syahid Hassan al-Banna: "Kemanisan beragama hanya dapat dirasai oleh orang yang memperjuangkannya."
"Kita mesti ada burning desire (keinginan yang membara) untuk selamatkan orang yang disayang. Apabila rasa sayang, kita akan berusaha menarik orang lain kepada kebenaran atau kebaikan," ujarnya.

Penulis yang benar-benar berjiwa da'i dan berwatak murabbi akan sentiasa bersemangat untuk menulis. Semangat yang membara akan mengusir ketiadaan mood.

Di sini pentingnya penulis mempunyai jiwa yang besar. Kerana, walaupun sekadar menulis sebuah artikel, dia melakukannya dengan jiwa besar - jiwa untuk mengubah orang lain kepada kebaikan melalui tulisannya. "Manakala penulis yang berjiwa kecil hanya menulis untuk royalti atau memenuhi deadline."

Antara panduan dan tip yang beliau kongsi:

1. Menulis untuk tujuan dakwah mestilah dengan gaya dan bahasa yang mudah. Gaya penyampaian mesti realistik supaya pembaca nampak dengan jelas apa yang disarankan dan mudah untuk mengamalkannya.

2. Penulis Islam mesti berjiwa da'i, berwatak murabbi dan pemimpin tak rasmi.

3. Setiap orang ada bidang yang dia mahiri. Dalam menulis, pilih subjek yang dekat dengan kita.

4. Hiasilah kebenaran dengan kata-kata yang indah, bukan menghiasi kata-kata yang indah dengan kebenaran. Utamakan kebenaran dalam menulis, bukan keindahan.

5. Tulislah dengan pendekatan yang mudah walaupun membawa mesej yang berat. Gunakan istilah yang senang difahami, bahasa yang dekat dengan sasaran dan contoh-contoh yang berlaku dalam lingkungan sasaran. "Tugas kita sebagai penulis adalah untuk menjelaskan satu-satu perkara yang susah," katanya.

6. Kita tidak tahu sama ada kita ikhlas atau tidak semasa menulis. Oleh itu, teruskan menulis, mudah-mudahan Allah campakkan keikhlasan ke dalam hati kita.

7. Penulis Islam mesti yakin dengan kebenaran, barulah dia dapat meyakinkan pembaca melalui tulisannya. Dengan kata lain, penulis Islam menulis dirinya - keyakinannya, tujuan hidupnya, pegangannya, sistem nilainya, sikap dan perjuangan hidupnya. "Be the message."

8. Penulis sebenar menulis kerana membaca. Sementara penulis palsu membaca kerana mahu menulis. Kaedah yang salah adalah apabila hendak menulis, baru membaca. Penulis mesti lebih banyak membaca daripada menulis. Apa yang ditulisnya hari ini mungkin hasil daripada bacaannya lima tahun lalu. Membaca satu keperluan, bukan satu hobi.

9. Baca secara selektif dan menjiwai apa yang dibaca, bukan secara 'fast reading'. Baca secara aktif - buat nota, tandakan bahagian yang penting.

10. Penulis mesti sentiasa bermujahadah dan tekun bermuhasabah. Tidak semestinya dia menulis apa yang sudah mampu dia amalkan, tetapi sekurang-kurangnya dia menulis apa yang dia sendiri sedang bermujahadah untuk amalkan.

Dipetik dari blog Tuan Zakaria Sungib, Editor Kanan, Galeri Ilmu

1 ulasan:

  1. terima kasih atas perkongsian. suka sangat!

    BalasPadam