Pages

14 April 2012

Mr Pai Epal 27

Mr Pai Epal 27 hari ini ! Yeahhh ! Ini plot penuh untuk bab ini, okey ? Saya awalkan menepek entry ni sebab esok ada aktiviti sosial. Hehehe. Suka tak ? Suka tak ? Senyum empat belas juta kali ya ! Jom kita baca sambungan kisah cik Yaya sayang dan Izz Amir ni. Macam mana agaknya mereka akan berhadapan dengan kenyataan memilukan. Ceh!

Izz Amir akan bertunang ? Dengan Jasmin ? Jeng jeng…

lmh


Dingin !

Ibu dan Fatin sudah balik dari Mersing ! Membawa berita gembira dari Nek Pa yang bersetuju sangat-sangat sekiranya Izz Amir cepat-cepat merisik ! Aku memberi senyuman di hadapan ibu. Terbatuk-batuk aku ketika mendengar luahan dari ibu yang seronok dengan jawapan Nek Pa. Wajah aku kembali mendung. Tetapi aku kawal mendung di hati sedaya mungkin agar mereka tidak mengetahui kisah sedih ketika ketiadaan mereka di sini. Meski ibu tidak nampak, dan aku renung wajah Fatin dengan penuh harapan. Sampai bila aku boleh menyembunyikan perkara ini dari ibu dan Fatin ?

Aku telan air liur. Aku tidak mampu berterus terang dengan keadaan ‘perhubungan’ antara aku dan Izz Amir. Mungkinkah aku boleh membuat kesimpulan, ‘biar masa sahaja yang menentukan ?’ Bodohkah aku ?

Aku sekadar mengangguk dan menjawab ‘InsyaAllah’ sahaja. Makan malam kami sepi tanpa gurauan dari aku dan pergaduhan kecil antara aku dan Fatin. Malam terus suram. Terasa sepi mencucuk jiwa ! Fatin sesekali menjeling aku bagaikan ada yang tidak kena. Dan hidangan malam itu berlalu sepi sahaja sehingga sesekali ibu sengaja membatukkan dirinya.

“Kenapa kak long diam saja ni ? Makan pun sikit. Lauk Nek Pa buat tu bukan sedap ke ? Tak baik tau makan sikit sangat ! Nek Pa masak untuk kak long tu ! ” Fatin menjamah wajahku. Matanya merenung aku seperti mahu mengetahui sesuatu dari aku. Kami duduk menghadap televisyen yang menayangkan drama melayu korporat kisah datuk dan datin. Anak berebut harta pusaka dan pergaduhan berebut tanah bagai segala. Memang tidak menepati citarasa tetapi aku tenung televisyen sehingga tembus ke negara Uganda.

Ibu masih duduk menemani kami berdua. Mendengar apa yang sedang anak-anaknya berbualkan dan adakala kami yang menjadi penyampai cerita di televisyen kepada ibu.

“Eh, tak ada apa-apalah. Kak long okey. Kenyang sangat! Siang tadi chef Ng belanja makan semua kakitangan di cafe. Nasi beriyani gam Johor lagi ! Tu yang kak long makan sikit. Esok boleh panaskan lagi lauk tu.” Aku berbohong lagi. Selepas sahaja aku melarikan diri dari rumah keluarga Izz Amir, aku keseorangan di bukit indah itu. Sekali lagi merenung langit biru dan kemudian menahan sebuah teksi untuk terus ke Yayasan Marjan.

Aku telah membuat keputusan. Entah apa yang menggila di dalam fikiran, aku tidak tahu !

Pertama, aku mahu menukar pusat kulinari aku. Tetapi, aku harus menghabiskan pembelajaran di Yayasan Marjan terlebih dahulu. Tetapi borang permohonan menukar pusat kulinari iaitu Pai Epal Cafe ditolak sama sekali. Syarat telah menetapkan bahawa pelajar harus menghabiskan pembelajaran sama dengan tempoh jadual di Yayasan Marjan. Sebarang pusat penukaran haruslah atas sebab-sebab tertentu. Harus konkrit dan ada surat dari pusat kulinari masing-masing. Konkrit sangatlah kan ! Ah ! Hiba betul ! Bila aku menghitung masa, ada lebih kurang lima bulan lagi untuk aku berhadapan dengan kenyataan ini.

Mampukah aku ? Adakah aku akan menjadi kuat berhadapan dengan Izz Amir di dalam cafenya itu ? Aku renung borang permohonan penukaran yang ditolak. Terkebil-kebil aku duduk seorang diri. Telefon berbunyi dan dengan segera aku tenung. Nama ‘Mr Pai Epal’ tertera. Sepantas kilat, aku menekan butang off. Mencabut bateri berlagak seperti kebanyakan cerita Korea yang pernah aku tonton. Aku sumbat telefon bimbit cap ayam aku ini ke dalam kocek seluar. Baterinya aku masukkan di dalam beg galas. Malas aku memikirkan lagi masalah ini ! Penat !

Dan rupa-rupanya segala perlakuanku sedang direnung oleh seorang lelaki yang duduk berhadapan dengan aku. Kerusi yang diatur di dalam pusat pentadbiran Yayasan Marjan ini panjang berderet. Cuma tempat dudukku berhadapan pula dengan deretan kerusi yang diduduki oleh lelaki berkenaan. Aku melipat-lipat surat permohonan yang awal-awal telah ditolak kerani. Mata aku mengerlingnya yang masih tersenyum. “Awak nak tukar pusat kulinari ya? ”

Aku angguk sambil memegang beg galas. Ramah mesra betul lelaki ini. Menyibuk tepi kain orang, betul !

+Tapi dia kacak lima juta kalilah Yaya ! Cer tanya, dia tu chef juga ke ?
-Jangan sibuk boleh tak ? Tak ada makna kacak lima juta kali. Kacak lagi Izz Amir yang empat belas juta kali tu ! (Opsss..Yaya tersasul. Yaya tersebut tiba-tiba) # Pilu hadir !
+Yaya ! Tengok ! Siapa yang ingat siapa ni ? Boleh tak jangan sebut nama lelaki yang bakal bergelar tunangan orang Ahad ni. Pleaselah Yaya ! Pleaselah Yaya !
-Yaya tak bolehlah ! Yaya entahlah..Yaya asyik ternampak-nampak saja senyuman Izz Amir ! Yaya rasa nak demam bila sebut nama dia. Yaya tak boleh. Yaya tak kuatlah !

Air mata bergenang. Entah kenapa, hiba melanda !

“Eh, kenapa awak macam nak nangis ni ? Saya cuma tanya awak nak tukar pusat kulinari ke ? Saya minta maaf ya ! ” Lelaki itu terkebil-kebil memerhati aku yang cengeng ! Aku tarik nafas, buat-buat betulkan beg dan mengangkat wajahku sedikit agar air mata tidak tumpah.

Seperti biasa, jawapan lapuk diberikan, “Mata saya masuk habuk ! ”

Dia tersenyum. Aku gigit bibir bawah. “Lepas habis pembelajaran setahun awak di Yayasan Marjan, awak nak sambung belajar di mana ? Eh..nama awak siapa ? ” ramah mesra betul lelaki ini.

Aku gelengkan kepala tanda tidak tahu ! Dalam masa ini pun aku masih belum merancang pembelajaran aku. Itupun jika peperiksaan lulus. Jika tidak aku harus belajar sehingga menepati piawaian dari Yayasan Marjan. Bodoh betul aku ini, sehingga lupa menyusun perancangan pembelajaran sendiri selepas keluar dari Yayasan Marjan. Gadis gilakan cinta dan angau tidak henti-henti dengan berangannya sahaja ! Nanti, orang sambung belajar ke Australia, Paris dan United Kingdom, Yaya akan duduk mengadap kertas peperiksaan yang asyik gagal sahaja ! “Yaya ! Nama saya Yaya !”

“Munir ! Nama saya Munir !” Dia ada sepasang mata yang cantik ! Itu yang aku perasankan pada lelaki ramah mesra ini.

Aku sekadar mengangguk dan memerhati ruang pejabat ini. “Dah ambil borang ?” tanyanya tiba-tiba.

Aku memandang wajahnya. “Borang apa ?”

Tersenyum ! “ Dua minggu lagi saya akan ke Paris. Saya akan ke Le Cordon Bleu. Ada banyak outlet untuk semua pelajar Yayasan Marjan menyambung pelajaran. Awak boleh pilih mana-mana outlet. Ada di London, Madrid, Paris, Adelaide, Sydney, Melbourne, Tokyo, Kobe, Seoul, Ottawa, Mexico dan Lima di Peru. Pilih saja mana-mana. Cari pengalaman dan belajar tinggi-tinggi ! Baik awak ambil borang awal-awal. Istikharah pun kena awal, persediaan awal dari segi fizikal dan mental ! Boleh pilih tempat sekali awal-awal ! Eh, pendek kata semua kena awal-awallah !”

“Serius?” aku seronok mendengar jawapan panjang lebar dari Munir.

Dia angguk lagi. Aku tersenyum berseri-seri !

Soalan ala-ala sengal terkeluar dari bibirku. Munir memerhati aku dengan penuh minat. “Outlet Le Cordon Bleu tu ada di Uganda tak?”

Dan Munir terus ketawa besar sampai terkeluar-keluar air matanya! Eh eh...soalan dari aku tadi lawak sangatkah baginya? Bukankah betul soalanku, adakah outlet itu terdapat di negara Uganda? Cet, bikin malu Yaya saja!

Dan keduanya, dengan saranan dari Munir akhirnya aku mengambil segala broucher, borang permohonan dan segala macam borang dari unit pentadbiran untuk persediaan awal-awal ! Itu kata Munir yang aku simpan sampai sekarang ini. Dia berikan kad namanya kepada aku dan memang sah-sah dia seorang chef. Chef De Partie yang mahu menyambung belajar lagi ! “Kalau Yaya pilih Paris, boleh jumpa saya di sana !” usiknya dengan senyuman. Ah, Munir ! Dalam sekejapan kami boleh menjadi kawan.

Kerana umi Izz Amir mahu aku jangan mendekati anaknya lagi, maka aku rasakan ini keputusan yang tepat untuk kerjaya dan masa depan sendiri. Ya, hati orang tua adakala berubah, bukan ? Tetapi aku harus menghormati apa juga keputusan umi Izz Amir. Aku harus mengambil masa memaklumkan perkara ini kepada ibu dan Fatin. Dan betul juga kata Munir bahawa aku harus bersedia awal-awal ! Bersedia dengan meneruskan pelajaranku seterusnya, mengisi hari Sabtu dan Ahad dengan tumpuan kuliah dan meneruskan kerja di Pai Epal Cafe dengan tenang. Meski kehadiran Izz Amir sekalipun ! Aku boleh ! Ya, Yaya boleh !

“Kak long !” Jerit Fatin. Aku ternganga-nganga memandang Fatin. Serta merta kenangan pagi tadi menghilang. Selepas sahaja mengambil borang, terus aku keluar dari Yayasan Marjan dan menaiki bas untuk ke Pai Epal Cafe. Kad yang diberikan oleh Munir segera aku simpan di dalam beg duitku. Katanya, “Apa-apa masalah, cari saya ! Saya boleh bantu.”

“Tiga kali Fatin panggil nama kak long. Mengelamun tak habis-habis saja ! Ni mata kenapa bengkak semacam saja ni ? Mata pun merah macam biji saga ! Kak long ni kenapa ? Moody semacam saja. Bateri telefon kenapa kak long letak atas almari ?”

Gulp ! Aku memandang Fatin dengan debaran berganda-ganda ! Soalan bertubi-tubi dari Fatin tidak mampu aku jawab satu persatu . Fatin pantas berdiri dan mara ke arah aku. Mulut murai betul si Fatin ni !

Dia merenung aku. Fatin gigit bibir bawah. Belakang tangannya diletak di atas dahiku. “Ibu, kak long demam ! Panas sangat ni !”

Aku tepis tangan Fatin. “Ala, sikit saja demam ni. Nanti lepas makan panadol kak long okey . Telefon kak long tadi kenapa rosak ! Tu yang kak long buka bateri !” Aku pantas bangun dari dudukku dan mara ke arah ibu. Aku mahu cepat-cepat masuk ke dalam bilik dan mengurungkan diri dari disoal perkara pelik-pelik dari Fatin ! “Kak long nak masuk tidur dulu ya bu ! Mengantuklah ! ” Aku ambil jemari ibu dan bersalam dengan ibu. Fatin merenung aku tanpa berkelip. Setiap inci gerakanku diperhatikan satu persatu. Aku kucup dahi ibu dan peluk ibu dengan lama. Rasa sebak mula melanda. Dada bergetar hebat. Mahukah ibu tahu perkara yang melanda anak gadisnya ini ?

“Nanti ibu rehat ya ! Kak long naik ke atas dululah. Esok kena pagi-pagi datang ke cafe. Selamat malam bu!” pelukan direnggangkan. Aku pandang wajah ibu beberapa saat. Ibu angguk dan tersenyum.

“Betul panas badan kak long. Nanti makan ubat!” suara ibu bergetar ! Aku sengih lagi. Cepat-cepat berlari menuju ke anak tangga dan menyembunyikan wajah mendung ini. Fatin masih merenung aku dengan seribu soalan tertera di kepalanya. Nampak tanda soal di atas dahinya dan aku tersengih geli hati !

“Selamat malam Fatin!” aku menjerit dari atas ! Kaki aku melangkah lekas-lekas. Terus aku masuk ke dalam bilik dan sekejapan pintu bilik berdentum ! Akhirnya, aku berdiri di belakang pintu sambil menarik nafas. Menenangkan diri dan menyembunyikan air mata yang mahu mengalir lagi !

***

Ya. Tepat jam 2 pagi, aku kembali demam ! Tetapi aku tidak mengejutkan ibu dan Fatin. Perlahan-lahan aku turun ke bawah mencari ais. Mengambil bekas kecil dan mengisi air. Aku cari panadol dan kembali ke dalam bilik. Tuala di dalam laci sudah berada di jemari.

Aku baringkan diri. Mengelap-ngelap leher dan dahi dengan air sejuk ! Panas berbahang ! Betul kata Fatin, aku demam ! Ah, aku kuatkan diri. Aku terus bersandar di belakang bantal. Mencari segelas air dan mengambil panadol yang berada di atas meja di sisiku ini. Aku tidak mahu menyusahkan Fatin dan ibu. Kalau aku pengsan pun, esok InsyaAllah aku boleh bangun dan kembali ke Pai Epal Cafe !

Aku meneguk air dan panadol masuk ke dalam perut. Tawakal sahaja, Yaya !

Dan seketika suasana terus menjadi bungkam. Ketika ini juga, pintu bilik aku ditolak seseorang.

Fatin !

Aku cepat-cepat menyorokkan besen air di bawah katil. Tuala yang berada di sisiku, aku simpan di bawah bantal ! Kelam kabut aku mengambil baki panadol dan menyimpannya di bawah bantal ! Dengan pantas aku menarik gebar.

Fatin menggosok matanya. Berkelip-kelip matanya memandang wajahku dan Fatin segera menghampiriku. Dia berdiri betul-betul dekat dengan kepala ini.

Telefon bimbitnya dihulurkan kepada aku. “Jangan buat-buat tidur. Ni, mr pai epal nak cakap sesuatu ! Kak long ni kan, selalu menyusahkan Fatin tau. Fatin nak tidur !”

Aku tolak gebar dan menyengih ! “ Susahkan apanya ? Jawab saja telefon tu sendiri. Kak long mengantuk ! Good night !”

“Kak long !” Fatin menjerit ! Telefon sekali lagi disuakan ke arah aku. “Ambil telefon ni, cepat ! Fatin nak tidur. Janganlah macam ni kak long. Dah lima kali chef Izz ni telefon. Jawablah.” Fatin merayu lagi.

Eeeee, sibuk betullah !” aku tolak gebar dan segera bangun. Mengambil telefon berkenaan dari tangan Fatin. Fatin menjeling dan dengan termamai-mamai terus berlalu. Mulutnya masih membebel-bebel ! “Sengaja rosakkan telefon sendiri ! Kacau betullah nak tidur ni !”

Dalam keadaan samar-samar begini, aku memerhati tubuh Fatin yang menghilang. Pintu bilik kembali ditutup dan aku pandang telefon bimbit Fatin. Perlukah aku berbual dengan dia ?

Aku segera menarik gebar ! Telefon pantas aku halakan ke telinga. “Ya ! Saya nak tidur! ” jawabku keras.

Suara Izz Amir lembut sahaja. “Kenapa awak offkan telefon, Yaya ? Cik Yaya sayang, janganlah begini. Saya risaukan awak ! Masuk ke Cafe pun lambat. Yaya pergi mana pagi tadi ?”

“Sengaja ! Ya, saya memang sengaja offkan telefon. Pagi tadi, saya ke Yayasan Marjan. Ambil borang untuk tukar cafe !” Jawabku terus terang. Rasa macam kami sudah perang dingin ! Izz Amir mengeluh.

“Yaya, umi tak bermaksud begitu. Tak kanlah sebab semua kata-kata umi awak sanggup tukar cafe dan larikan diri dari saya. Janganlah begini, Yaya ! Saya risaukan awak, Yaya!”

“Risaukan majlis pertunangan awak minggu depan, Izz Amir ! Jangan risaukan saya !” aku pegang telefon dengan kuat. Badan kembali berbahang. Aku kuatkan diri. Aku tabahkan hati sendiri. Izz Amir akan bertunang. Aku ingat kata umi Izz Amir, “Umi tak suka Yaya berkawan dengan Izz Amir. Enam bulan lagi Izz Amir akan berkahwin dengan Jasmin. Minggu depan majlis pertunangan mereka berdua.”

Aku tarik nafas dan menabahkan hati. Lelaki berwajah empat belas juta ini akan bertunang dengan Jasmin. Segala impian dan cita-cita Izz Amir nampaknya terbit di mulutnya sahaja. Ya, betul kata umi, aku ini tidak berkerjaya. Apa pun tiada. Lainlah Jasmin yang cantik dan berkerjaya. Berduit dan pandai bergaya. Memang betullah pilihan umi. Jasmin dan Izz Amir sekufu ! Aku dan Izz Amir ? Haih….sekufu pun tidak !

“Kalau saya bertunang dengan Jasmin pun, hati saya, jiwa saya dan perasaan saya hanya untuk awak, Yaya. Jauh mana awak lari pun, kalau dah Allah kata, saya kahwin dengan awak, saya tetap akan berkahwin dengan awak, Yaya !”

“Penipu! ” balasku segera. Sakitnya hati ini hanya Allah swt yang tahu.

Izz Amir tarik nafas ! “Saya sumpah tak tipu. Selama ni pernah saya tipu soal perasaan saya dekat awak ? Pernah ?”suara Izz Amir membuatkan panasku semakin bertambah.

Izz Amir menyambung lagi “Kalau saya bertunang dengan Jasmin pun, saya tak akan rela menikahi dia, Yaya. Saya akan pastikan semuanya tak berlaku !”

Aku pejam mata. Aku tarik nafas dan cuba untuk bertenang ! “Saya nak tidurlah. Esok nak kerja!”pintasku segera. Malas lagi melayan segala macam permintaan Izz Amir. Segala macam sumpah sudah keluar dari bibirnya.

“Awak kalau tidur, saya datang sekarang!” gertaknya lagi.

Aku gelengkan kepala. Gigit bibir bawah dan sekarang ini, aku harus berdiplomasi dengan Izz Amir. Aku harus sendiri memutuskan ketegangan yang melanda diri kami berdua. Aku tidak tahu apa sebenarnya yang umi sampaikan kepada Izz Amir. Malah, aku juga tidak boleh menyalahkan Izz Amir seandainya umi mahu dia bertunang dengan Jasmin.

Siapa aku dengan umi, bukan ? Aku hanya kawan Izz Amir. Tidak lebih dari itu. Kalau aku bukan ditakdirkan berjodoh dengan Izz Amir, siapa boleh menolaknya, bukan ?

Izz Amir menggertak lagi. “Saya serius akan datang ke sana!”

Aku tarik lagi nafas. Jemari kanan memegang dahi. Mataku memandang dinding. Cahaya berlawanan dengan lampu jalan di luar. “Izz, saya tak sihat. Saya demam ni. Saya pohon sangat, awak ringankan beban di bahu ni dan saya betul-betul mahu berehat. Saya minta maaf dan janganlah awak datang ke sini. Nanti ibu terbangun pula. Ibu dan Fatin pun baru balik dari Mersing. Please.” aku memujuk rayu Izz Amir. Dan dia terdiam tidak menjawab. Kepala aku terus berat dan benar-benar rasa terbeban dengan segala perkara yang berlaku kepada aku dua tiga hari ini.

“Cik Yaya sayang…”panggilnya perlahan. Aku gigit bibir bawah.

“Makan ubat ya…” suaranya gemersik memujuk. Entah kenapa aku boleh mengangguk. Ada air mata menitis keharuan. Aku betul rindukan lelaki ini. Sumpah, aku tidak membohongi diri sendiri. Dari mula berkawan dan rapat dengan Izz Amir, dia menerbitkan banyak warna dalam kehidupanku. Dialah hujan dan pelangi yang menemani. Sampai sahaja ke Pai Epal Cafe tengahari tadi, aku dilanda kesuraman. Menjadi pendiam dan Adnan memandang aku tidak terkata. Sampaikan aku dimarahi Chef Ridzwan kerana salah menumis bahan. Salah mengambil rempah dan serba serbinya salah !

“Ya, dah makan tadi !” jawabku perlahan.

“Badan panas tak ni ?” soalnya lagi. Soalannya buat aku rasa hiba . Kenapa aku ditemukan dengan Izz Amir dan kenapa aku perlu melalui pengalaman bertemu umi ? Sampai demam-demam dibuatnya !

“Dah kurang sikit.” Aku berbohong.

“Saya akan doakan awak sihat malam ni. Saya akan doa untuk perhubungan kita juga. Saya sayangkan awak, Yaya !” Izz Amir menarik nafas.

Air mata aku mengalir. Panas betul air mata yang meleleh keluar ini. Aku angguk dan gigit bibir bawah. Aku tidak boleh menidakkan sayang lelaki ini kepada aku. Aku juga tidak boleh menolak rasa hati yang memang bermukim untuk namanya.

Aku diam. Dan akhirnya suara Izz Amir melompat masuk ke dalam telinga ini. “Baiklah, Yaya rehat ya. Esok pagi-pagi saya tunggu awak di cafe. Saya nak tunggu awak dan tengok wajah kesayangan saya ni, lama-lama. Assalammualaikum.” Suaranya serba salah. Tanpa membuang masa, aku terus mematikan talian. Menarik gebar dan membetulkan kedudukanku. Aku jawab salamnya dan air mata aku terus mengalir-ngalir. Adakah perhubungan kawan dan sahabat kami ini akan terhenti selepas Izz Amir bertunang ?

Malam, kirimkan kepadanya bahawa, aku mahu dia bahagia. Selama-lamanya!

Angin, kirimkan kepadanya bahawa aku mahu dia sentiasa tersenyum seperti selalu. Dan sungguh aku rindukan kenakalan lelaki itu terhadapku.

***

Kata Izz Amir, pagi ini dia mahu bertemu dengan aku. Mahu melihat aku. Mahu memandang wajah aku. Bukankah malam tadi, dia menyatakan yang dia mahu menunggu aku di cafe ini ?

Tetapi, tubuh tinggi lampai Izz Amir tidak kelihatan. Adnan yang membuka pintu cafe. Bukan Izz Amir seperti selalu. Dengan pantas, aku membuka helmet, membuka baju sejukku dan memarkir skuterku. Beg galas yang mengandungi bekalan dari Nek Pa untuk Izz Amir turut sama aku bawa. Ibu seboleh-boleh mahu aku membawa rendang siat ini untuk Izz Amir. Ketupat juga turut sama ibu dan Fatin letakkan. Macam hari raya pula !

Aku berdiri di hadapan Adnan. Entah kenapa bila aku memandang Adnan, rasa sebak menimpa-nimpa.

Angin terus berpuput lembut. Aku pandang kawasan sekitar Pai Epal Cafe. Di depan inilah, aku ditemukan dengan Izz Amir. Aku juga teringat ketika aku terjatuh dari tangga. Menggantung origami untuk membayar duit pasunya yang pecah itu. Saat Izz Amir membaca notaku dan dia menambah-nambah notaku itu ! Ah – semuanya aku teringat. “Memang awak yang tulis semua. Saya bacalah apa yang awak tulis. Buat apa saya nak menambah-nambah cerita yang memang hakikat terjadi. Tapi awak memang comel! Cute!”

“Comel?”

“Karikatur yang awak lukis tu, comel. Saya suka karikatur tu. Saya tak kata pun awak yang comel. Jangan perasan ya!”

Aku berdiri memandang segala kenang-kenangan yang mengasak minda. Air mata aku mengalir deras. Adnan memandang aku dengan wajah bersalahnya.

“Yaya?” suara Adnan lembut memanggil.

Cepat-cepat aku kesat air mata. “Ya!”

“Janganlah sedih macam ni, Yaya! Kalau awak sedih touching-touching macam ni, nanti saya pun sedih.” Adnan menarik ke atas pintu gril. Berbunyi kuat di telinga ini.

“Awak tahu kenapa saya sedih?” tanyaku sambil kesat lagi mata.

Adnan menggelengkan kepala.

“Izz Amir kata nak datang pagi ni.”
Aku ke depankan beg galasku. Aku keluarkan Tupperware yang penuh dengan rendang. Beg plastik yang dipenuhi ketupat aku hulurkan kepada Adnan. Sampai hati Izz Amir tidak munculkan dirinya pagi ini. Sampai hati dia mengecewakan hati ini.

“Dia ada hal penting pagi ni. Papa Izz Amir telefon, suruh dia balik ke rumah segera. Umi pengsan.”

“Nek Pa buatkan ni semua untuk Izz Amir. Nanti Adnan berikan pada Izz Amir ya.” Dan bila aku pandang Tupperware dipenuhi rendang kering berkenaan, air mata aku perlahan-lahan mengalir. Aku tidak boleh menyorokkan rasa hiba ini. Masa di rumah Nek Pa, Izz Amir selalu sebut mahukan rendang kering buatan Nek Pa. Ini, Nek Pa sudah buatkan dan ini memang untuk Izz Amir yang Nek Pa sayang itu.

Adnan terkedu. Dia mengambil Tupperware dan bungkusan dari jemariku perlahan-lahan.

“Kalau Izz Amir tak sempat nak makan. Awak makanlah!”

Adnan tersenyum lagi. Dia pasti tahu apa yang berlaku dengan perhubungan kami berdua. “Terima kasih, Yaya!”

Dan hari ini berlalu dengan seribu kedukaan! Dan hari ini berlalu tanpa Izz Amir menjadi teman. Juga hari ini berlalu dengan rasa sebu berpanjangan.

6 ulasan:

  1. kenyataan hidup memang begitu....pedih....isk isk isk..puan author...sy tetap sokong awak...hahahahah

    BalasPadam
  2. sedihnya...sobs...sobs...sobs...
    sampainya hati sis buat saya menangis...(T,T)

    BalasPadam
  3. menderitanya n3 kali ini wahai kakak ku... sob sob sob, sedihhhh

    BalasPadam
  4. Tanpa Nama14/4/12 21:32

    Salam..puas rasanya baca n3 kali ni..tp sayang, byk typo la dik.. hehe..akak komen ye.. klu tak bg pun akak tetap komen..haha.. :)

    bukan ke sepatutnya ty soalan dulu barulah akan timbul reaksi? tentang outlet kt Uganda tu..sepatutnya Yaya ty soalan dulu br Munis ketawa kan?

    berkenaan ngan telepon..sepatunya ayat dia.."telefon kak long td rosak" kan? hehe..suka benar akak kalu ada salah.. :)

    "lelaki berwajah empat belas juta ini akan bertunang dgn Izz Amir" - kamu typo ye..klu akak tak follow citer ni mesti akak ingatkan citer pasangan gay..hahaha

    jumpa typo sesaja kali ni..nape Mar? rushing ye..

    apa2pun, tetap best..hahaha..klu tak xkan akak dok ngadap bc kan? :) touching abis..tp akak quite blur jgk la dik.. last bab takdepun ceritakan perihal perjumpaan Yaya ngan umi Izz..Izz ajak jumpa adala..betulkan? atau akak miss out lagi..hmmm :)

    Wassalam

    BalasPadam
  5. Ahkak RSL15/4/12 02:00

    Huwaaa... kali ni baru terasa sedih dihati Yaya. Gambar LMH pun seswai dengan situasi dia risaukan Yaya ;)

    BalasPadam
  6. ainulrida16/4/12 00:57

    Mardihah Adam, awak dah buat saya sedih malam ni....siap dgn background effect, lagu yang memang menyedihkan

    BalasPadam

Sambil komen dengan senyuman empat belas juta.
Lebiuuu kamu semua banyak-banyak!

Kiss The Rain