Pages

20 Mei 2013

Mr Tan 7

Mr Tan 7. Okey.. cerita saya ni hero dia biasa-biasa saja. ;)






“Akhirnya awak yang selamatkan saya, Nad.” Polos sahaja. Suara Tan sayu. Rasa insaf sekejap kerana dia diselamatkan oleh seorang perempuan. Rasa malu menebal rasa nak masuk muka bawah meja pun iya.

“Saya heroin. Heroin hujung-hujung cerita.”

“Kata tak tau berenang.” Tan buat muka pelik. Iyalah, sebelum beberapa jam tadi Nad yang mengaku akan tenggelam kalau dia tenggelam juga. Pasrah betul dia waktu itu tanpa tahu perkara ini akan terjadi.

Bohong sangatlah Nad ni. Nad kan memang begitu. “Abang-abang saya dah ajar saya berenang semenjak dalam perut mama lagi. Macam mana nak jadi pemancing handalan kalau berenang pun tak reti.”

Tan ketawa. Entah apalah yang kelakar sangat. Tapi dia suka mendengar segala butir yang keluar dari bibir Nad.

“Kenapa you ketawa?”

Tan lap rambutnya yang masih basah. Mereka duduk di hujung tasik sambil menantikan baju kering. Rumput basah menjadi alas punggung. Sesekali dia menjeling Nad yang kini berbalut tuala. Dah macam duduk di kutub utara si Nad ni. Nasib baik pak guard tasik ada. Haha. Tapi betul, nyaris-nyaris dia mati! Sempat pula tu dia sebut Ya Allah masa terjunkan diri selamatkan Nad tadi.

“You kelakar.”

Nad renung air yang menghijau membiru. Habis semua joran kesayangan masuk dalam tasik. Semua tak dapat diselamatkan lagi. Haru-biru betullah hidupnya hari ini. Kelakar sangatlah Tan oi!

Tan gerakkan lagi bibir. Mahu menyusun maaf. Dari hati. “I minta maaf ya. Dalam kalut-kalut tadi terpegang pinggang you. I takut jatuh tasik. Sebenarnya cuak juga tadi bila ikan tu berat ya amat.”

Nad tidak bereaksi. Hanya renung air yang tenggelamkan rel mahalnya. Huwaaa.. Rasa mahu menangis sahaja dia saat ini. Telefon pintarnya dipandang juga seperti tidak bernafas.
“Okey.” Hanya itu mampu dijawab oleh Nad. Hati sebu ya amat.

“I tahu, haram hukumnya pegang pinggang you yang bukan muhrim tu. I minta maaf ya.” Tan tundukkan muka. Hanya angin yang menemani mereka sekarang ini. Memeluk dan sesekali angin menampar pipi gebunya. Kalaulah dia tidak tergopoh-gapah tadi, mesti Nad tidak jatuh ke dalam tasik. Mesti juga perkara ini tidak akan terjadi. Rel, joran dan semua kelengkapan memancing Nad juga mesti akan selamat dari malapetaka.

Eh dia ni. Bab hukum haram sudah selari di bibirnya pulak. Kemain lagi dia.  “Sila taubat nasuha!” Nad jegilkan mata.

Tan ketawa. Merenung juga telefon pintarnya yang habis basah. Kalau boleh diselamatkan...selamatkanlah Tuhan. “Nanti I gantilah telefon mahal you tu.”

Nad dah menggigil-gigil. Cepat-cepat dia bangun. Angkat semua barang-barang yang berjaya diselamatkannya. I-phone segera digenggam. “Ehh, jomlah. Dah sejuk sangat ni. Hantar saya balik. Nanti tak fasal-fasal demam.” Nad segera hayun kaki.

“Nanti I ganti tau.” Tan mengekor langkah Nad. Dah dua kali dia sebut soal ganti telefon si Nad tu.

“Iya. Kalau rosak awaklah kena ganti. I memang akan tuntut pun.” Nad serius.

Tan pulak terkebil-kebil. Rasa bersalah yang amat. Sampai sahaja dalam kereta, semua barang dihumbankan ke dalam kereta. Nad terus letak punggung. Kunci kereta nasib baik ada dalam poket seluar, diseluk. Kereta comel Tan terus membelah kesibukan jalan raya.

Haihlah Tan. Hari ini, kau buat adik Nazim masam macam cuka.

“Saya kenal Huzairi.” Tan memulakan perbualan. Dia harap topik ini menggembirakan Nad. Lagipun, Nazim dah beritahu awal-awal pada dia…Nad baru putus tunang. Nad perasaannya sukar dikawal dalam tempoh dua tiga bulan ini. Kalau dia sebagai kawan kepada Huzairi boleh menggembirakan semula Nad, apa salahnya. Kan?

Nad pusing kepala. Hairan. Pandang tunak wajah Tan yang selamba. “You kena Huzairi?”

“Ha’a.” Angguk lagi.

“Okey.” Tapi Nad pelik. Macam mana pula Tan Jie Kang boleh kenal Huzairi? Dia ni memang skudeng aku ke?

“Kawan saya. Udin. Udin suka dengan adik Huzairi.”

Diam. Hening sahaja suasana tanpa radio yang sudah rosak.

“Apa kena mengena Udin pulak ni. Udin mana ni?” Nad mula rasa nak demam.

“Udin tu kawan baik I. Satu sekolah dengan I. Best friend I. Mestilah I tahu adik dia berkawan dengan siapa. Jadinya I kenal gitu-gitu aje dengan Huzairi. Makan-makan satu meja sebab nak ‘pow’ abang dia benarkan kami bawak Jen keluar dengan kami.”

Nad keliru. Cerita apa pulak Tan bawa petang-petang yang nyaman ni. Udin? Jen?  Nad cuba imbas memori. Oh…Jen itu adik Huzairi. Rapat dengan dia. Kalau fasal Jen dengan Udin, dia memang malas nak ambil tahu.
Yang penting sekarang..antara dia dan Huzairi sudah tidak ada perhubungan. Noktah.

“I tahu you putus tunang dengan Huzairi pun dari Udin.”

Dia ni apesal? Apehal pulak nak cerita, imbas memori lama antara aku dan Huzairi ni? Aku bukan kenal dengan kau pun, Tan Jie Kang. “Boleh tak jangan bagi I pening kepala. Soalnya I tak kenal you dan you jangan lebih-lebih nak korek sejarah silam I. kalau Udin rapat dengan you pun nak cerita bagai fasal I kat you…you boleh shut up tak?”

“Tapi I nak tolong you.” Tan pusingkan stereng kereta. Dada berdebar-debar tengok tahap kemarahan Nad. Tapi serius, dia sekadar mahu membantu dan sekadar mahu bercerita sahaja. tidak lebih dan tidak kurang, Nad.

“Tolong apa? Apa yang you boleh tolong I?” Nad mula garang. Dia peluk tubuh.

“Rapatkan balik you dan Huzairi.”

Nad kerutkan dahi. Adeii..pening-pening. Ni skandal siapa pulak akan tercipta lepas ini. Atau adakah ini perancangan abang Nazim mahu dia kembali mencipta hari-hari bahagia seperti dahulu. Kenapa pula mahu kaitkan Tan Jie Kang dalam kisahnya ini? Kenapa? Mengapa?

Nad membisu. Tan juga. Sampai satu persimpangan, Tan memecut memotong kereta yang terhegeh-hegeh di atas jalan raya.

“Sorrylah..” Tan masih memujuk. Abang Nazim yang cerita mengenai Huzairi pada dia. Memang betulpun dia kenal Huzairi. Udin dan Jen yang mengenalkan dia dengan lelaki bernama Huzairi. Paling mengejutkan bila dia tahu yang Nad bersama Huzairi sudah putus tunang.

Kalau dulu, masa dia teman Jen dan Udin lepak-lepak di kedai mamak makan mee goreng basah, dia akan nampak Nad bersama Huzairi duduk di sebuah meja. Di kedai yang sama mereka sebenarnya pernah ditemukan.
Tapi dia tahu, Nad itu budak perempuan melayu. Mana mungkin Nad akan memandang dia sebab Huzairi sudah ada di depan matanya.

Udin dan Jen sahaja yang akan bercerita. Mengenai Huzairi dan Nad. Semuanya tentang mereka sampai telinga dia hafal satu-satu mengenai perhubungan cinta mereka berdua terus ke pertunangan dan habis putus kerana Huzairi main kayu tiga. Dia macam angin sahaja di depan mata Nad.

Angin. Sampai dia pernah mengaku…kalau Nad ni bleh tersuka pada dia….pandang dia dan hadiahkan segaris senyuman pada budak lelaki cina tak tahu apa-apa ni..dia akan peluk Islam. Gila sungguh.

Sehingga detik menemukan mereka. Agaknya angin yang bercerita dengan Tuhan mengenai kehendak hatinya. Mereka bertemu di rumah Nad. Whatsapp macam menyatukan mereka berdua dan akhirnya dia sebagai lelaki mana mungkin menolak getar di hati bila terpegangkan pinggang Nad tadi. Ohh..terima kasih Nazim. Terima kasih.

Mana kau nak letak Moh Jia Wei, Tan Jie Kang?

“Tak perlulah nak rapatkan I balik dengan Huzairi. Orang melayu kata jodoh dah tak ada. Allah dah kata dia bukan pilihan tepat untuk I. So, lepas ni..baik I fikirkan study. Terima kasihlah sebab hairankan kisah dan kenangan saya tu. Cerita lama aje, Tan.” Nad mula rendahkan intonasi suara. Kepala berputar mengingati wajah lelaki di sebelahnya ini. Bagaikan pernah ternampak-nampak senyumnya. Tapi di mana dan bila dia mula mencongak-congak. Udin dan Jen?

Tan Jie Kang kawan rapat Udin? Ohh..Udin adik Huzairi tu kawan dia rupanya.  “Kecilnya dunia ni..rupa-rupanya you kawan dengan Udin.” Nad lempar pandangan keluar. Baju rasa kering sikit dari tadi. Habislah hapak lagi kereta Tan ni.

You aje yang tak pernah nampak I, Nad. I ni siapalah kan. Tan jauhkan hatinya. Pergi membiarkan angin membawa kepedihan hati. Amboi…sudah ada Moh Jia Wei..ada hati nak berkawan dengan Nad pulak ya.

“Lebih baik kita fokuskan dengan masa sekarang.” Nad mula ubah fikiran. Pusing kepala tepat dan mata pandang Tan.

“Masa sekarang?”

“Yes.”

“Fokuskan apa?”

“I dan you. Kita kan dah jadi kawan. I boleh bawak you memancing lagi nanti. Senang-senang you pun boleh join aktiviti kami hujung minggu ni. Dengan abang Nazim dan Nazrul. Kita pergi memancing lagi. Nak?”

“Errrr..” Apa Nad ni? Sudahlah dia fobia nampak air. Buatnya betul dia lemas dalam tasik ke, sungai ke ..laut ke.

“I akan selamatkan you lagi kalau you lemas. Don’t worry!”

“Ehh…you biar betul!” Tan pula tiba-tiba jadi nanar dengan pelawaan Nad. Tiba-tiba sahaja mood perempuan sebelah aku ni boleh berubah. Tadi angin satu badan, ni sekarang tersengih-sengih gembira macam nampak aku hulur choki-choki.

“Iyalah. Lebih baik ktia fokus dengan keadaan sekarang. I dengan study, aktiviti memancing dan mulakan persahabatan kita ni. Tu kira bagus apa…dari you nak rapatkan I balik dengan Huzairi malaun tu. Itu lebih bagus dari kita buang masa dan tenaga kan? You tak penat…I pun tak ralat sangat. Masa itu emaslah Mr Tan!”

Malaun? Bahasa apa pulak Nad sebut ni.

Dia tersengih-sengih. Errrr…..Bila Tan menjeling, dia nampak Nad sedang tersenyum. Manis.

5 ulasan:

  1. comel je tan n nad

    BalasPadam
  2. tak sangka pula yang si Nad ni jadi penyelamat Tan dari mati lemas...hehehe ;-)

    BalasPadam
  3. Thank you, nak lagi...

    BalasPadam
  4. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam