Pages

04 Jun 2013

Mr Tan 8



Nad berjalan lemah gemalai sambil tarik tudung dan sarungkan ke kepala. Fatimah a.k.a Tim Jelita sudah berkali-kali mengetuk pintu biliknya. Roommate si Habibah a.k.a Bib entah mana perginya. Kawan-kawan penuh dengan nama glamour kalah artis.

Nad pulas tombol pintu. Jengulkan kepala dan gosok-gosok mata. “Ha…apa lagi ni Tim Jelita oi. Aku nak tidurlah. Esok ada kelas lagi.”

Muka Tim Jelita serba salah sahaja. Dahi berkerut-kerut. “Selagi kau tak turun bawah, selagi itulah mamat mata sepet dan aku rasa macam dia tu spesis lelaki yang tak boleh blah akan ganggu aku belajar kat bawah pokok tu. Please…”

Nad kejip-kejipkan mata. Dah empat kali Tim Jelita ketuk pintu. Dia malas betul nak turun ke bawah semata-mata berjumpa dengan mamat mata sepet. Eh. Bukan ke nama dia Encik Tak Bernama. Macam mana pulak dia tahu aku belajar kat sini ni? Apa lagi yang dia mahu dalam hidup aku ni?

“Kau pun satu. Janganlah belajar kat situ.” Nad sarung selipar jepun. Tim Jelita ni pun satu, boleh pula dia dengan gigihnya berjalan ulang alik mengetuk bilik aku. Nad sengih lagi sambil membayangkan Tim Jelita membebel-bebel marahkan dia.

“Dah tu memang port aku study. Duduk dalam bilik terperap tak boleh nak jalan lah Nad. Cepatlah turun. Kesian kat dia.” Tim Jelita terus pusingkan badan. Dalam hati dia senyum gembira saja sebab dia dah dapat satu set Domino Pizza. Siap air sekali dan ada Mister Potato perasa BBQ. Lelaki bermata sepet yang menggelarkan dirinya sebagai Tan itu memang baik hati. Kerana si Tan itu belanja dia macam-macamlah, dia sanggup turun naik tangga mengetuk pintu bilik Nad. Empat kali pun empat kalilah Nad oi. Empat kali bermakna ada empat set Domino Pizza. Kenyang tahap buaya lah dia dan Zati hari ini. Sampai ke esok pagi pun entah-entah kentut bau pizza.

“Cepatlah Nad. Aku rasa dia ada benda urgent tu. Cari kau macam orang gila aku tengok.” Suara Tim Jelita bergema-gema dan tubuh genit Tim Jelita sayup-sayup mengecil di pelupuk mata Nad. Nad segera hayunkan kaki. Terus menuruni tangga dan kereta comel si Tan itu betul-betul ada di luar pagar  perkarangan parkir para tetamu kolej Siswi.

Tan ukir senyuman. Angkat kening dan hembus nafas. Akhirnya dapat juga dia bertemu dengan Nad. Bersusah payah juga dia dapatkan alamat kolej kediaman Nad di Universiti Putra Malaysia ini.

“Eh, datang sini ni nak apa? Tetiba aje you ni.” Nad buat muka pelik.  Dahi entah berkerut-kerut berlapis lapan.

Tan diam. Dari tadi dia rasa gembira semacam saja sebab nak berjumpa ‘kawan barunya’ ini. Nad ni kadang-kadang boleh buat hati dia hiba sungguh. Eee, boleh tak cakap tu elok-elok sikit.

“Tak apalah, I balik dulu.” Tan sangkut cermin mata hitam ke telinga. Terletak kemas di hidung dan kini menutup matanya. Dia senyum kelat.

“Ish dia ni…” Nad melangkah ke depan. “Laaa..merajuk lah tu. I cuma tanya, you datang sini kenapa? Ada benda urgent ke?” Nad maniskan muka. Mamat ni suka sangat ambil hati. Bergurau pun tak boleh.

Tan buka pintu kereta. Mata Nad cepat-cepat tala ke dalam kereta yang nampak menarik hatinya. “Iyalah, manalah you nak jumpa dengan lelaki selekeh macam I ni kan. Okeylah, I balik dulu.” Tan merajukkan hati. Walau rasa nak merajuk, tapi matanya tetap hala ke hidung mancung Nad.

Nad segera berpusing. Bila Tan masuk ke dalam tempat memandu, dia cepat-cepat masuk ke kerusi penumpang di sebelah Tan. “Dah start ke renovate rumah baba?”

“Dah. Baba kata buat masa you duduk kolej. Tak adalah orang yang cerewet dan I pun akan buat kerja dengan senang hati tanpa orang ganggu I.” Tan hidupkan enjin kereta. Dalam Nad tidak menduga akan kehadiran lelaki disebelahnya ini, dia turutkan hati duduk di dalam kereta comel Tan. Mahu bertanya banyak, dia segan pula. Alih-alih kereta Tan bergerak perlahan.
“Eh, I tak bawak apa-apa pun ni. Purse pun dalam laci.” Nad hembus nafas. Rasa wangi pulak kereta comel si Tan ni. Bebelannya bersambung, “Ohh….baba tipu I. Baba kata nak renovate masa I ada kat rumah. Hurmmm..kalau bilik tu tak menepati citarasa I, you ubah balik boleh?”

Senyum nampak gigi. Tan buat-buat bodoh sambil membawa keretanya.

“Apesal you diam ni? Jawablah.” Nad gumam bibir. Tan ni susah betul nak jawab soalan-soalan cepu emas dari dirinya.

“I jawab dalam hati. Hehe.” Tan ukir lagi sengihannya. “Cantik tak kereta I?” Tan menjeling-jeling keretanya. Bola mata kejap-kejap ke kanan. Kemudian ke kiri. Dia bawa jemari runcing hidupkan radio. Sudah berbunyi lagu dari Jason Marz. “Kalau kena tahan dengan Polis pun, I tinggalkan you dengan mereka. Boleh?”

Bola mata Nad pula meliar. Dia pusing ke belakang. Ada sebuah beg kecil juga terletak kemas di kerusi penumpang. Hidungnya baru perasankan pewangi jenama Ambi Pur. Oh, wangi! Bila mendengar lagu dari penyanyi yang disukai oleh Bib, Nad tanpa segan hadiahkan senyumannya untuk Tan. “Polis tu kawan I. Ceh!” Nad sandarkan tubuh dengan selesa ke kerusi yang sedang diduduknya ini.

Suasana tiba-tiba hening semacam. Perut bergelodak rasa lapar. Nad memerhati kawasan Universiti Putra Malaysia yang perlahan-lahan sedang mereka tinggalkan. Anehnya rasa. Anehnya perasaan ini tatkala melihat lelaki yang bukan seagama sedang membawa kereta dan ‘melarikan’ dia dari kawasan kampus. Bukankah tidak manis sungguh dia keluar dengan seorang lelaki yang bukan muhrim ini? Nad pejam mata. Tiba-tiba rasa diri betul-betul terpinggir dengan hukum karma agama.

“Eh…I macam mimpi.” Nad buka mata. Hembus nafas perlahan-lahan.

“Iyalah. You memang mimpi pun.” Tan juihkan bibir.

“Hahahaha.” Nad ketawa. Nak tanya banyak, dia rasa segan. Perubahan apakah yang berlaku dengan lelaki di sebelahnya ini? Agaknya lepas Nad menegur dan mengutuk keretanya yang serba selekeh ini, Tan terus buang tabiat dan membersihkannya. “I nak tanya beberapa soalan boleh?”

“Haaa..tanyalah.” Tan senang hati.

“Bila you bersihkan kereta you ni? Kemain cantik dan wanginya. You marah ekkk…sebab I kutuk you dan suruh you bersihkan kereta ni?”

Tan terus hamburkan rasa senangnya. Mula jujur. “I hantar workshop seminggu. Siap suruh diorang bersihkan, vacumkan, cantik-cantikkan. Kira decoratekan sekalilah kereta I ni. Lepas mama bising dan lepas you pun mengutuk kereta I ni, baik I kemaskan sebelum telinga I bernanah lagi dengan suara sumbang you tu.”

Nad senyum. “Bagus-bagus. Tak sangka you boleh terima kutukan I. At least senanglah sikit jiwa I naik kereta you ni. Nak tidur baring pun nyaman saja rasa I.” Nad mula buka telinga. Enjin kereta lelaki ini sudah juga diservis dengan baik. Kalau semasa mereka keluar beberapa minggu lepas, enjin kereta lelaki ini punyalah berbunyi tong tong tong gitu.

“Ni…” Nad pandang Tan yang sedang fokus memandu. “Nak bawa I pergi mana ni?”

“Kita pergi cari joran you dan alat kelengkapan memancing you. Lepas tu cari telefon baru. Hari tu kan semua masuk dalam tasik. Suka tak?” Tan pusingkan stereng. Ala-ala si gagah perkasa bawa kereta.

Nad terdiam. Telefon sementara yang abang Nazrul bagi pun masih elok. “Ish…seganlah. Tak naklah.”

“Tak apa. I boleh sekali beli joran baru. Lepas tu kalau you free lagi minggu depan, boleh I ambik you dan kita sama-sama pergi memancing lagi. Ok tak?”
Nad garu kepala. Haihh….situasi menjerat diri. Ini semua sebab abang-abangnya. Sebab projek memancing mereka minggu lepas yang tak jadilah, Tan telah menuntut masa dan janji-janji dari dia.  Suara Tan terus masuk ke gegendang telinga. “Hari tu you dah janji kan dengan I? Lagipun projek memancing kita yang tak jadi tu harus ditukar jadualnya. You dah janji kan?”

“Aaaaa….errr….” Nad terkebil-kebil. Dia pandang lagi Tan yang sedang membawa kereta. Cermin mata hitam yang dipakai oleh si Tan ini betul-betul merimaskannya. Dia ni pandang jalan raya ke pandang aku? Chet!

Tan tahu, Nad macam susah mahu menerima pelawaannya. Tapi terus saja dia mencaras suara Nad. Cepat-cepat dia memberikan alasan kukuh untuk Nad tidak menolak pelawaannya. “I susah payah datang sini. Gigih cari alamat kolej you. Paksa kawan you tu panggilkan you. Sampai ai belanja dia Domino Pizaa. Lepas pilih joran dan i-phone you, kita pergi makan. Ok kan si gadis manis?”

“Si gadis manis?” Nad jeling lagi Tan. Tan belanja Tim Jelita Domino Pizza? Habislah…habislah aku akan digosipkan satu kuliah nanti dengan Tim Jelita tu.

Tan ketawa. Paling tidakpun, hari ini masanya akan ditemani oleh Nad. Boleh pilih joran dan cari barang-barang keperluan yang disukai oleh Nad. Kemudian boleh pilih i-phone juga. Seronoknya dia rasa semenjak Nad sudi menjadi kawannya.

Tan angguk lagi. “Iyalah…you….Nad si gadis manis.” Dia jeling Nad yang sedang terkedu blur-blur ayam.

Aku si gadis manis? Okey kejap…Tan ni kena suluh muka dia sebelum dia cakap aku ni si gadis manis. Dia ni mimpi ke apa? Nad sekali lagi membawa bebola matanya ke cermin mata hitam yang menutupi mata Tan. “Gila! Manis apanya I ni?”

“Bila you senyum….” Tan senyum meleret. Jantungnya berdegup-degup. Entah kenapa laju berdetak-detak. Viva kesayangannya bagaikan menjadi saksi. Malam tadi, memang dia mimpikan gadis ini. Lancar sahaja bibir merahnya mengatur arahan degup jantung. “Manis!” 

"Wo zuo wan meng jian ni" Tan nakal kenyitkan mata.

Oh mai...menatang apa pulak yang dia sebut ni. Nad rasa nak sekeh-sekeh kepala Tan Jie Kang.

3 ulasan:

  1. Tanpa Nama5/6/13 11:13

    rindu cerita zain dan majdina.

    BalasPadam
  2. Tadi bagi komen kat bab 7 rupanya..kikiki

    Tan cakap apa tu? ^_^

    BalasPadam
  3. Cakap la wa ai nk too..... hahahaha belasah

    BalasPadam