Pages

21 November 2014

Mrs Pai Epal 3

Salam semua.
Seperti dijanjikan.
Mrs Pai Epal bab 3. Saya tak pasti kenapa dengan ruangan komen saya perlu diletakkan coding sebegitu. Agaknya blog dah config baru untuk semua komen perlu masukkan kod. I'm not a robot! Ntah apa-apa blogger ni. Heh.

Selamat berhujung minggu untuk semua!



Aku jadi tumpuan.

Berpasang-pasang mata kini merenung. Macam nak telan pun iya.

Yang nampak veteran sikit ni, pak long dan mak long Izz Amir. Mungkin. Pak cik dan makcik-makcik saudara agaknya. Iya, mungkin sekali lagi. Mata aku memerhati ruang tamu yang dipenuhi tetamu. Ah, kusut-kusut!

Frasa mungkin itu sekali lagi menari-nari dalam minda.

Yang berderet-deret ramai ni anak-anak buah Izz Amir agaknya. Eh, laki aku kan anak tunggal a.k.a anak kesayangan umi? Habis, ni semua siapa?

Cucu-cucu mak long dan pak long agaknya.

Okey, mungkin lagi.

Tambar memberi debar, bila umi juga turut sama merenung aku. Duduk sudah tidak stabil. Jantung seperti tadi, mahu berlambak keluar. Rasa macam melantun-lantun.

“Marilah makan, Yaya.” lembut sahaja suara umi.

Haa…umi ni biar betul.

“Hari baik, bulan baik ni….kita buang yang keruh, ambil yang jernih.” sapa pula pak long.

“Ni pak long dan mak long.” Izz Amir memperkenalkan. Aku sekadar mengangguk sahaja. Bersalam-salaman sudah. Bersalam dengan umi pun sudah. Kini episod memperkenalkan aku dengan saudara mara yang ada.

“Yang tu pak andak dan mak andak. Busu dah datang beraya tadi, ni busu dah keluar berjalan ke Melaka.” Umi pula merancakkan.

“Ramai lagi pakcik makcik Izz Amir ni. Nanti lama-lama, kenallah.” Umi mendukung Izz Ashfan. Bibir dia mencium-cium si kecil yang sudahpun bangun. Agaknya, Izz Ashfan terkejut dengan semua yang mengeruminya tadi. “Eh, jom-jom kita makan.”
Mimpi?

Eh, aku betulke dah sampai Malaysia dan jejakkan kaki ke rumah umi?

Umi jemput aku makan?

Tadi, betul ke umi memeluk aku dan sama-sama kami berbalas ciuman di dahi?

“Abang…” sambil kaki berjalan ke ruang tamu, bibir tak henti berbisik-bisik. Tubuh dirapatkan ke arah Izz Amir.

“Hurmm…” Izz Amir tersengih-sengih.

“Mimpi ke umi tu?”

Hihi. Izz Amir gelengkan kepala dan tersenyum. “Iya, mimpi. Dah-dah, abang lapar nak makan dulu. Nanti kita bincang.”

“Bukan abang sakit perut ke?”

“Dah banyak keluar, ni lapar balik. Kalau sakit perut, nanti teman abang pergi klinik, okey?” Jemariku ditarik bersama ayunan langkah Izz Amir. Wajah nan sayu Izz Amir sudah sedikit segar. Tapi, hatinya mungkin bercambah lagi dengan kesayuan.

Aidilfitri.

Dan serasanya, ini detik paling membahagiakan bila umi mampir ke meja makan kami. Hanya kami bertiga. Tidak ada sesiapa.

Bila umi mencedokkan ketupat ke piring kecil Izz Amir, sayu sahaja suara umi menyantuni anak kesayangannya. “Umi masakkan Izz kuah kacang. Umi tahu Izz balik tahun ni. Ha…ni bubuh ketupat banyak-banyak, umi ambilkan kuah kacang untuk Izz ya.”

Aku yang sedang menuangkan air kerana terlalu dahaga, terkedu seketika.

“Izz mesti makan banyak-banyak. Mana tahu lepas ni umi takde ke kan.”

Hening. Syahdu seketika. Bunyi sudu yang mencedok kuah kacang dan diletakkan ke atas piring Izz Amir bersatu dengan nafas.

Aku gigit bibir. Mata menjeling Izz Amir yang sedang tunduk sambil merenung piringnya.

Iya, dulu Izz Amir pernah bercerita, “Abang suka kalau umi masak kuah kacang. Bertambah-tambah kalau abang makan. Memang sedap kalau umi yang masak. Cicah pulak dengan ketupat dan lemang…perghhh!”

“Lagi, abang suka makan apa?”

“Haaaa…kalau umi buat lontong. Kuah lontong yang umi masak, memang marvellous tahap dahsyatlah.”

Air mata sang lelakinya jatuh satu-persatu. Sebak melihatkan Izz Amir yang sedang menahan tangisnya. Tetapi akhirnya, bahu Izz Amir terhinggut-hinggut mengikut kesedihannya.

“Kuah kacang yang ni umi buatkan. Untuk Izz.” Umi meletakkan perlahan-lahan si kuah kacang.

Kalau aku juga sebagai seorang ibu, pastinya sedih kerana menahan kerinduan selama bertahun-tahun. Lama. Lama Izz Amir merajuk dan membawa diri. Rajuknya ke Paris mencari aku dan melarikan diri dari umi.

Akhirnya, kuah kacang yang Izz Amir rindui, betul-betul kini di depan mata.

Air tangan umi! Kalau aku pun rindukan sambal belacan yang ibu buat, Izz Amir apatah lagi. Kan?

Sejarah. Aku kira ini duka yang paling suamiku pendam. Dia rindukan umi sungguh-sungguh. Dia terlalu ingin memeluk umi. Ketika Ramadan berbaki seminggu, Izz Amir selalu bermimpi menyebut nama umi…umi..umi…

Berkali-kali!

Tetapi aku rahsiakan igauan suami, sambil terkebil-kebil mengusap pipinya. Hati sendiri jadi rawan. Kepiluan Izz Amir sebenarnya berkumpul terlalu lama, sampai dia bermimpi sebegitu rupa.

Kisah kami ternyata panjang sehingga ada saatnya aku selalu rasa berdosa kerana menjadi penghalang hubungan antara seorang anak dan umi. Dan tika ini, aku rasa bahagia. Iya, bahagia…kerana akhirnya Izz Amir boleh memeluk kembali umi.

“Ni, umi siap suruh Munir masakkan kuah lontong. Izz dan Yaya makan ya. Umi tahu, Izz rindu nak makan semua ni. Ada yang Munir masak, tapi lauk kegemaran Izz… dari malam tadi, umi dah siapkan bahan dan masak pagi tadi.”

Ketika itu juga, suamiku terus memeluk sang ibu.

“Izz minta maaf banyak-banyak. Izz banyak dosa dengan umi. Izz banyak susahkan hati umi sampai umi kurus macam ni. Izz minta ampun dekat umi. Izz tak akan tinggalkan umi lagi.” Wajah Izz Amir tersembam terus ke perut umi. Pipi Izz Amir dikesat-kesat dengan jemari kasar umi.

“Izz tahu Izz banyak salah. Izz tahu, Izz berdosa. Maafkan Izz ya umi.”

Renggut rasanya seluruh perasaan.

Air mata aku menitis lagi. Aku sapu-sapu menahan sendu sendiri.

Kau sudah putuskan semuanya, wahai suamiku. Aku juga kini sedang memutuskan untuk meneruskan apa juga kisah kita. Kita kan sudah berjanji, untuk sama-sama ke syurga?

Aku yang ada di sebelah Izz Amir, terus menarik jemarinya. Aku genggam seeratnya untuk memberi semangat.

Umi terangguk-angguk. Dia mengusap lembut rambut Izz Amir. Suara umi mengasak lagi, “Ya..ya Izz…umi maafkan. Izz anak umi. Sampai bila-bila Izz tetap anak umi.”
“Kalau nak dihimpun dosa Izz, banyak umi!” Izz Amir mengongoi lagi.
“Ya-ya….” Umi pula mengesat air matanya.

“Kita makan sama-sama ya?” Umi masih terus memujuk. Dipeluk kembali Izz Amir dengan linangan air mata.

Hati berkeping-keping.

Rasa seperti hancur berderai-derai.

“Dah-dah lah tu. Kita makan. Umi tahu Izz lapar, kita makan dulu…nanti kita berbual panjang ya?” pujuk lagi umi.

“Yaya, sendukkan lontong tu.” Umi mengarahkan.

Haaaaa

Aku terus bangun. Aku kini, sedang merawat perasaan. Perasaan umi dan juga Izz Amir.

“Haa..ni-ni, kita makan lontong. Yaya tuangkan abang air sekali ya?”

“Haaa…air kopi ada?” Izz Amir mengesat-ngesat air matanya. Dia kembali membetulkan duduknya. Tiba-tiba, Izz Amir menjadi ‘kembali’ bersifat waja.

“Ada-ada.” jawabku cepat. Walhal, hanya ada air berwarna oren dan sirap sahaja.

“Yaya pergi buatkan kat dapur. Serbuk kopi dan gula semua dalam kabinet atas.” Umi menambah rencah. Arahannya, tiba-tiba menyejukkan hati.

Aku bingkas bangun.
Suasana sudah bertukar rentak.
Kepiluan yang tadi kini bersambung dengan derap langkahku ke dapur.

***

Dan kini secangkir air kopi untuk Izz Amir harapnya, boleh meredakan kesedihan. Untuk umi, aku bawa juga cawan dan alasnya.

Retina mata kini, dijamah dengan mesra. Umi dan Izz Amir.

“Air kopi menantu umi ni. Dari Paris!”

Senyum.

Tetapi senyum umi itu, kenapa hati terasa lain sekali?

Kenapa lirik mata umi terasa satu ancaman untuk diri. Oh hati, kenapa kau jahat memikirkan benda ini. Bukankah tadi, jiwa sudah diikat dengan relung membahagiakan? Apa lagi yang aku mahu sebenarnya? Bukankah hari ini, Izz Amir sudah bertemu dengan umi. Bukankah ini yang aku mahukan?

Mahu saja aku bertanya, “Eh, umi kata umi sakit. Tapi….”

14 November 2014

Mrs Pai Epal 2



 Seperti dijanjikan.
Nah. Mrs Pai Epal bab 2. 



“Umi sakit apa, Munir?” tanya si dia.

Munir yang sedang memegang stereng fokus dengan pemanduannya. 

Tidak ada jawapan. Sebaliknya, Munir lekas sahaja menyambung perbualannya, “Aku buat biskut raya kegemaran kau Mir. Ada dua tiga jenis biskut baru yang aku buat untuk koleksi shooting aku dah buat jugak. Lauk-pauk atas meja rumah umi tu pun semua ni...Cef Munir yang masak.” Munir tepuk dada sendiri. Amboi kemain dia ya.

“Nanti kau sampai rumah umi, lepas peluk cium sempena raya kan, kau rasa semua masakan aku dan bagi markah, ya?” bebelan Munir mengasak-asak gegendang telinga.

Perbualan tambah rancak, “Banyaklah nak suruh aku rasa. Ni, perut aku dah kena cirit birit. Entah apa silap makan, tak taulah aku. Masuk ni sudah lapan belas kali masuk jamban tapi kali ni... aku tahan, Jebat!”

Hahaha. Kedua sepupu bergelak ketawa. Aku turut sama geli hati dengan telatah si Izz Amir. Kesian pun ada. Wajahnya pun nampak agak keletihan kerana berulang kali masuk ke bilik air.

Dan suara Izz Amir tiba-tiba serius, “Eh...aku kan tanya kau tadi, umi sakit apa?”

Jeda. Lebih tepat khali. Angin terasa menderu-deru ditambah juga dengan pewangi kereta milik Munir ini. Munir gigit bibir dan melalui cermin pandang belakang, dia menjeling aku. Jantung entah, tidak berproses dengan baik. Alahai cik jantung, waktu-waktu begini pun kau belum mampu menerima situasi ini. Apa agaknya yang Munir sorokkan dari aku?

Munir tersengih-sengih.

“Nanti, aku hantarkan kau orang berdua sampai kat pintu pagar. Selebihnya, pandai-pandailah uruskan diri sendiri ya? Sebab aku ada shooting dengan program Rasa. Hehe.”

Eh-eh Munir ni. Aku katok kepala dia kang. Laki aku bukan tanya soalan Sejarah ke, Geografi ke. Mengada betul. Aku dahlah nervous empat belas kali nak jumpa mak mertua ni.

“Hari raya pun kau ada shooting?” Izz Amir tarik nafas. Soalannya ditambah dengan dengusan yang kurang enak aku dengari.

“Iya. Aku tak boleh lambat hari ni. Semalam dah kena sound dengan director, so takkan hari ni, aku kena lambat lagi kan? Sorrylah Mir.”

Sambil kedua mereka berbual, mata mula mencari pemandangan sepanjang pemanduan Munir. Munir akhirnya bergelar cef selebriti. Cita-cita yang selalu dia angankan, akhirnya tercapai. Orang handsome, pulak tu pandai memasak dan menceceh macam mak nenek. Memanglah dia layak masuk ke dalam televisyen. Eh-eh. Tapi lagi kacak empat belas juta si Izz Amir tu kan? Kan? Lagi pandai masak dari si Munir tu.

Chait. Aku tersenyum kecil.

Akaun Instagram Munir, penuh dengan gambar makanan, resipi, percutian dan paling best ialah bila membaca komen-komen di bawah gambar dan captionnya. CefMunir (Ini nama akaun IG Munir) sudah sebaris dengan beberapa orang artis popular. Gambarnya bersama beberapa artis terkenal dan gosip-gosip terbarunya selalu juga menghiasi dinding muka buku. Walau kami berdua jauhnya beribu-ribu kilometer dari semua sahabat, berita mengenai mereka tetap juga kami ambil tahu

Walaupun Munir itu dahulu, teman tapi mesra aku.

Hahahaha.

Sudahnya, dia sepupu Izz Amir. Kau mampu nak tolak semua ketentuan dari Dia? Kau mampu?

Nehi-nehi.

Kuch-Kuch Hota Hai lah nanti.

Retina mata kembali memerhati ke hadapan. Kemudian, mata melirik melihat wajah suamiku. Dia diam. Sisi wajahnya kini menampakkan keresahan berganda-ganda. Jantung aku pula kini berproses semakin laju. Makin kereta ini menderu laju, makin lah jantung ini dap dap dap dup. Detaknya entah hilang tidak sama seperti biasa.

Umi. Minda ralit lagi memikirkan umi. Umi Izz Amir tu kalau hangpa semua tengok kan, sebijik macam mak si Gu Jun Pyo dalam Boys Before Flowers. Bahahaha. Iyalah, masa Zana duk lah mengesat-ngesat air mata tengok cerita Korea tu, aku pun terlongo sekali tertengok drama kesukaan si Zana tu. Eh….pelik aku. Entah apa yang sedap sangat drama tu, hek? Aku telan air liur. Zana tiba-tiba buat lawak antarabangsa, “mak si Gu Jun Pyo ni nampak aje sasa…tapi dalam hati ada taman. Nangis. Kahkah. Kau agak-agak mak mertua kau macam dia ni tak?” Teringatkan suara Zana, aku tahan ketawa dan perut kini sudah nak pecah.

“Kenapa awak tersengih-sengih ni, cik yaya sayang oi?” Izz Amir ni kan….eeeee bila pulaklah dia pusingkan kepala dan memerhatikan aku ni? Kami berbalas senyum. Aku jelirkan lidah. “Berangan hek?” tanya Izz Amir.

“Errr….tak ada apa-apa.” Jawabku senada.

I tengah mengelamunkan umi you. Umi tu… bak kata Zana, mungkin nanti dia sebijik macam mak si Gu Jun Pyo. Kahkahkah.

***

Ketika ini, semuanya masih di dalam kawalan. Izz Ashfan di dukung suamiku. Beg-beg pakaian kami sudah berlonggok di hadapan rumah umi. Stroller anakku juga elok sahaja tenang bersama kami. Pohon-pohon rendang yang membalut kukuh bumi kawasan banglo sederhana suamiku, meredupkan jiwa.

Kini, ada satu perasaan yang sukar aku coretkan.

Mungkin sebu. Mungkin juga bernada pilu. Atau resah.

Satu. Izz Amir merenung jauh. Dia memandang sayu rumah yang lama dia tinggalkan. Inilah rumah yang menyimpan banyak kenangan untuknya. Dari kecil sehingga suamiku dewasa. Inilah rumah bertuahnya, kan?

Air mata mengalir besar-besar di pipi. Kemudian hanyut pula air mata ini sampai membasahi tudungku. Aku sapu si air mata cepat-cepat dan sebolehnya, aku tidak mahu Izz Amir perasan akan hiba ini. Akukah Tuhan yang berdosa kerana menjarakkan ikatan antara umi dan anaknya ini?

Akukah?
Dua. Bila suara Izz Amir bergerak bersama halkumnya, “Umi…umi…umi…” air matanya kini turut sama laju mengalir membasahi pipi.

Kaki terus laju mencari tubuh suamiku dan detik itu juga tubuhnya aku rangkul erat. Izz Ashfan di antara kami menyepikan diri. Agaknya, si kecil ini tahu, jiwa papa dan mamanya sedang dibalut rawan.

“Bagi abang kekuatan. Bagi abang kekuatan!” bisiknya berkali-kali. Jemari Izz Amir terus memeluk bahuku. Bahunya terhinggut-hinggut kerana menangis.

Aku angguk berkali-kali. Kedua jemari kiri dan kanan suami aku genggam seeratnya. “Sini..” aku bawa jemari kami berdua ke hatinya. Aku pandang suamiku. Aku ini kekuatan dia. Aku ini tulang rusuk kirinya. Susah dan senang, kami berdua harus hadapi bersama-sama.

Tarik nafas.

“Hati. Kekuatan kita ialah hati. Allah pun ada bersama dengan kita. Apapun yang berlaku, Yaya terima dengan hati terbuka. Kita berlapang dada. Abang, anak umi yang baik, kan? Yaya percaya, umi akan terima kita. Umi akan terima Yaya. Walau lambat macam mana pun, umi akan terima kita.” bisikku bersama paluan jantung yang entah apa iramanya.

Bagaimana rasanya perasaan Izz Amir sekarang ya? Kalau satu masa dahulu, dia dibuang jauh oleh umi. Bagaikan jatuh ditimpa tangga, kematian papanya secara mengejut juga diletakkan beban kesalahan ke atas dia. Pai Epal Café kesayangan Izz Amir, bukan juga miliknya lagi.

Dia mengangguk menerima segala kekuatan. Andai aku tidak kuat, aku yakin, Izz Amir juga akan turut sama tewas. Yaya mesti kuat. Yaya mesti tabah!

“Jom, kita masuk.” Aku memulakan. Kaki laju mengorak langkah. Dua tiga buah kereta di halaman parkir banglo sederhana ini, aku kira milik keluarga dan saudara mara Izz Amir.

“Bismillah…” suami tersayang mengalunkan doa. Sambil itu, jemari kasar Izz Amir menepuk-nepuk Izz Ashfan. Esak tangis Izz Amir sudah berkurangan. Beg yang sudah berkumpul, kami tinggalkan dahulu. Marilah kita bertemu dengan umi dahulu.

Sunnatullah.
Dia mana bumi dipijak, disitu langit dijunjung.
Cik Yaya oi, hujan emas pun di negeri orang. Hujan batu di negeri sendiri, lebih baik kan di negeri sendiri.

“Assalammualaikum…” sekali.

“Assalammualaikum…” memberi salam untuk kedua kali.

Suara garau dari suamiku bersambut mesra. Wanita! Debar semakin berganda-ganda.

“Waalaikumsalam…mari-mari. Masuk-masuk. Hari raya ni macam-macam ada…”

Zup!

Jantung rasa bergolek jatuh. Bum bum bum bum.

Nampak tak jantung aku terkeluar. Siap pulak dia tergolek laju-laju macam bola. Huarghhh! Kenapa Izz Amir bukan anak yatim piatu? Kenapa? Kenapa?

Hahaha. Kalau anak yatim piatu, settle semua masalah. Kan?

Mata aku terbelalak macam nampak transformers si Bumblebee berjoget-joget. Tetapi kali ni, rasa nak termuntah sekali sebab punah impianku mahu Izz Amir jadi anak yatim piatu.

Dush. Dush.

Sebab bukannya ada Bumblebee di depan mata. Tetapi kini, yang sedang berdiri di muka pintu ialah umi. Lebih tepat, umi Izz Amir.

Mak Gu Jun Pyo akhirnya menjelma menjadi nyata.

Plingggg!

“Ehhh…Ya Allah…Izz Amir!!!”

“Anak umi!!!” jerit umi membelah sepi.

Tubuh tegap umi tiba-tiba meluru laju memeluk si kacak empat belas juta. Pipi Izz Amir bertalu-talu menjadi tempat hinggap bibir umi.

Dan drama sebabak air mata akhirnya berlangsung secara pilu. Mana mungkin untuk menolak, rindu Izz Amir itu ibarat sama seperti seorang ibu kehilangan anaknya. Aku tidak boleh menafikan ikatan darah yang terjalin. Itu umi suamiku yang wajib aku hormati. Air mata serentak itu juga, menjadi murah. Air gratis menjadi tumpuan si pipi.

Pilu.

Ngongoi si ibu menjadi bukti akan rindu. Izz Amir apatah lagi. Izz Ashfan menjadi rebutan ramai. Saudara mara Izz Amir tiba-tiba meluru keluar melihatkan pertemuan ini.

Aku diasak emosi yang berlagu syahdu. Air mata seperti tadi, tidak ada tanda mahu berhenti. Ya Allah, lembutkanlah hati ibu mertuaku.

Eh jap-jap!

Bukanke umi sakit? Ni ceria sakan dengan baju kebaya lip lap lip lap macam anak mami ni hape?

Aku konpius. Konpius empat belas juta ni.

Hati jadi libang-libu.

Galau jadinya.

Kiss The Rain