Pages

10 Julai 2014

Udin & Jen 5

Udin. Inilah Shahbudin. Entah sape-sape aje aku rembat jadi hero. Asal sedap mata memandang. Hahaha






Shahbudin & Sofea Jameela

“Eh, Udin!” Jen bulatkan mata. Bibirnya tersengih-sengih macam entah nampak apa.

Udin berpusing. Mata menikam terus wajah yang semalam muncul di dalam mimpi. Allah, rezeki sungguh kau. Boleh pulak aku jumpa dia kat mesin atm ni. Saari oi, kan aku cakap, muka aku ni muka ala-ala playboy. Kehkeh. “Nak keluarkan duit jugak ke?” soalan cepu emas terus terpacul dari bibir sang jejaka. Mata dia terkebil-kebil turut sama bibir menghadiahkan senyum untuk Jen. Hidungnya terus terbaukan aroma minyak wangi memikat dari tubuh Jen. Mak haih, wanginya! Tubuhnya terus berdiri di depan Jen. Haih, Udin…dah memang sah-sah kalau sesiapa yang beratur panjang di mesin bank kepala harimau ini untuk keluarkan duit.

“Heh Udin ni. Takkan lah I nak keluarkan shampoo Rejoice dari mesin atm tu. Mestilah keluarkan duit.” Jen gigit bibir bawah.

Dia garu-garukan kepala. Tersengih lagi sebab malu. Udin kembali beratur sambil membiarkan sahaja Jen di belakangnya. Tinggal lagi dua orang sahaja, maka dia akan segera menyucuk kad atmnya ini.

Suara Jen dari belakang yang sekarang sedang beratur bersamanya menggetarkan si jantung hati. “Eh Udin, beberapa hari lagi nak puasa kan? Marilah kita keluar makan sebelum Ramadhan ni. Boleh kenal-kenal dengan anak I. Nak?”

Makan? Kenal-kenal dengan anak you? Ini tawaran double triple untuk kau wahai Udin. Tapi bibir Udin menjawab selamba aje, “Eh, tak mahulah. Siapalah saya ni kan.” Dah tertukar ‘saya’ pulak si Udin ni. Hihi.  Iyalah, saya tu kan kata ganti diri untuk merendah diri. Udin telan air liur. Tubuh si jejaka sekejap-kejap ke depan. Kemudian dia akan memusingkan bahu 180 darjah untuk menikmati wajah nan ayu Jen. Nanti Jen akan kata dia sombong. Ialah, dah berjumpa beberapa kali pun, biarlah beramah mesra kan?

“Ala….kita kan kawan. Mama I nanti mesti suka kalau ada kawan-kawan datang makan kat rumah.” Jen sekali lagi menabur permintaan.

Udin memusingkan kembali bahu. Pandang tepat mesin atm yang kini tersedia untuk dia pula. “Eh, saya nak masuk dalam dulu. Nanti jap lagi kita borak.”

Jen memerhati saja tubuh tinggi lampai si jejaka ke ruang mesin atm. Ketika si jejaka turut sama menekan-nekan kata laluan, ketika itulah telefon Udin menjerit menyanyi minta diangkat.

Sambil menekan-nekan dengan laju suara Udin mengusik gegendang telinganya. Biar perlahan, tapi dia dengar.

“Iya, kau tengok ni. Aku ada singgit lapan kupang aje ni. Apedehal kau nak halau aku balik kampung?”

“……”

“Ah, mengadalah kau kak long. Nanti lah. Gaji Udin kan lagi seminggu. Lepas dah gaji, Udin tolonglah bayar duit sewa tu. Kata nak dahulukan.”

“……..”

“Iyalah, aku tahu nak Ramadhan ni. Kita sama-samalah beli. Takat nak berbuka, Udin boleh pergi masjidlah.”

“………”

“Ialah….ialah. Nanti aku bayar!”

Walau Udin memperlahan suaranya, dia cukup jelas boleh menikmati suara parau si lelaki. Ala, kasihannya dia. Dia pura-pura tidak dengar. Dia pura-pura membelek beg tangannya. Jen pura-pura juga membetulkan rambutnya.

“Saya dah!” Udin tiba-tiba berdiri sambil memasukkan telefon bimbitnya.

Jen memerhati rambut si Udin. Kemas sahaja penampilan lelaki ini. “Eh, you tunggu kejap ya. Ada benda I nak cakap dengan you. Kejap tau!”          

Udin gumam bibir. Sesekali mata tidak lepas dari memerhatikan pipi gebu Jen. Dia angguk lemah. Perbualan dengan kak longnya tadi mengundang keperitan. Berkira sungguh kau, kak long! Setakat nak bayar duit sewa rumah, dahulukanlah gaji kau tu dulu. Barang-barang rumah nanti aku belikanlah. Setakat kau suka kicap manis cap Kipas Udang tu, aku boleh beli dua puluh lapan botol tau tak? 

Sambil menunggu Jen di luar bank, Udin memerhati alam sekeliling. Amboi, drama sungguh hati kau, Udin. Tragis berlagu pilu bertambah-tambah bila memikirkan gertakan si kak longnya tadi. “Kau balik kampunglah. Tolong ayah bela lembu ayam, lagi berfaedah dari kau duduk dengan aku kat sini. Dahlah semua aku yang nak kena tanggung.”

Gerimis. Rasa terasing sungguh bila kak long babitkan dia sampai begitu sekali. “Kak long kau tu, mulut dia memang macam tu, Udin. Duduk ajelah dengan dia. Habis dia bebel sehari, esok lusa dia okey balik.” Suara emak melantun-lantun masuk dalam minda.

Tapi emak, kak long tu bukan setakat bebel sehari dua. Dia dah caci maki tau tak. Kalau lama-lama boleh jadi perang aje. Nasib baiklah Udin ni insan paling bersabar dalam dunia. Kalau tak, kak long tu dah memang makan penampar sulung Udin ni. Bila mahu pindah, kak long akan mengadu dengan ayah dan emak. Mana tahan, kalau hari-hari dengar mulut puaka kak long tu.

Bahunya terasa dicuit.

Jen senyum lagi.

“Amboi, mengelamun nampak.”        

“Eh, Jen. Taklah. I tengah memikirkan masalah Negara ni.” He he. Udin tayangkan giginya.

“Dah keluarkan duit?”

Jen angguk. “Dah. Jom ke sana.” Bibir Jen muncung ke arah gerai di bawah pokok.

“Eh, you tak bukak kedai ke?” Sambil mengikut ayunan si Jen, bibir Udin rancak bertanya.

Gelengkan kepala. “Kedai mana boleh tutup. Pekerja I ada. So hari ni I ada urusan perbankan. Sekejap lagi, I nak ke Ambank pulak. Kita minum dulu. Yok!”

Sehingga akhirnya punggung sudah duduk selesa. Meja di depan Udin, dengan tiba-tiba tersedia bihun tomyam. Air sirap limau pun sudah menanti. Ajaib sungguh kau Udin. Dalam mengorak langkah mengikuti ayunan si Jen. Dalam juga hujung mata dapat menikmati sisi keayuan si Jen, dia sudah duduk berdua pula di gerai yang sedang dipenuhi ramai pelanggan.

“Makanlah. I belanja.”

“Errrr….”

“You tak kerja?”

Gelengkan lagi kepala. Udin sudah tak mampu nak kata apa-apa. Sekadar menarik mangkuk berisi bihun tomyam dan membawa keluar sudu garfu dari dalam bekasnya.

“Syift malam.”

“Ohhh…”

“Terlanjur jumpa you ni, jom makan dulu. Lepas ni, I ada banyak urusan. Tadi pun terfikir, dengan siapalah I nak makan. Akhirnya nampak you. Tak sangka kan?” Jen sengih.

“Kita berjodoh!” Udin selamba sahaja menuturkan ayat sebegitu.

Jen angkat kening. Dia angguk. Mengiyakan. “Iya, berjodoh. Tepat cakap you tu. I pun suka kalau dapat makan dengan you ni.”

“You tak kisah kan kalau asyik muka I aje you asyik terserempak ni? Manalah tahu tak suka ke. Cakap tau!” Udin mula menabur kata-kata manis.

Heshhh.. ada pulak cakap gitu. I okeylah. Dah namanya nak ‘terjumpa’.” Jen mendekatkan pula nescafe aisnya. Bihun gorengnya baru sahaja panas-panas diletakkan oleh pekerja gerai.

Makan.

Minum.

Berbual. Apa sahaja.

Sampai akhirnya kepada matlamat utama Jen. Dia tarik begnya ke riba. Dikeluarkan wang secukup mana yang dia rasa. Entah berapa ratus.

“Ambiklah.” Jen senyum

Eh, apa ni? Apa ni Jen? Ni duit tau. Ni DUIT. Sekali lagi aku tekankan, ini duit dan bukan kertas kosong.

“I tahu you ada singgit lapan kupang aje dalam bank tu.”

Ahh – malunya! Udin rasa nak sorok muka bawah meja. Suara Jen terus bersambung-sambung masuk mencecah gegendang telinga, “Macamlah I tak dengar you borak dengan kakak you. Ambiklah." Jemari halus masih memegang kepingan wang kertas berkenaan. Jen masih setia berdiri. Duit juga tetap setia untuk diberikan kepada Udin. "I ikhlas ni.”

Dahi Udin berkerut-kerut. Malunya Ya Allah.

“Ikhlas hek?” Udin garu kepala.

“Habis?...you ingat I bagi ni ada sebab musabab lain? Ambik ajelah ada orang baik hati nak bagi ni. Ishhhh...malu-malu pulak.” Jen sedaya upaya menghulur. “Janganlah tak ambik duit ni Udin, ambiklah. Jangan kecikkan hati I ni ya.”

Hehe. Udin sengih lagi. Serba salah. Malu pun ada. “Musuh jangan dicari iya dak?

Zapp. Duit terus diambil. Jen hadiahkan senyum menawannya. Udin terangguk -angguk sambil memasukkan duit ke dalam kocek seluar jeansnya. Hatinya kini bergumpal dengan rasa malu yang amat. Jiwanya kini rasa kerdil libang libu.

Dan kini, terharu singgah di hujung hati. Ahhh Udin....Jen ni selalu sangat hadir ketika dia dalam keadaan susah. Udin panggung kepala. Segaris senyuman sudah dia singgahkan untuk ditatapi retina mata Jen.
Udin tunduk. Ah – lelaki jenis apakah aku ini? “Terima kasih banyak banyak Jen. Baki ni nanti I sedekahkan kat masjid.” Udin gumam bibir. “Malu I.”

“Takpe Udin. I tahu you memerlukan. Sebab I dah terdengar. Kalau ada duit, I tolong. Kalau takde, I diam. Sebab tu I ajak you minum dengan I ni. Harapnya you sudi terima ya?”

“Selamat menyambut Ramadan Udin.” Jen terus melayangkan ucapannya. Dia tahu, hati Udin sekarang sebu entah bergabung dengan apa-apa rasa. Jadinya, dia patut menoktahkan perasaan Udin itu.

“Kalau tak dapat ganti dalam masa terdekat ni, I akan balik kampung.” Serius sahaja suara Udin.

“Balik kampung?” Jen terkebil-kebil.

Angguk. “Ha..a”

“Nak buat apa kat kampung?”
“Tolonglah ayah bela ayam organik ke. Lembu pun ada lima enam ekor tu.” Udin renyih.

Jen gigit bibir.  Jen tiba-tiba rasa sesuatu. “Kalau you balik kampung, I dah takde kawan nanti.”

Udin terharu. Ceh. Kawan ya? “Ala, you boleh aje kawan dengan sesiapa. Selamat menyambut bulan Ramadan juga Jen. Terima kasih banyak-banyak. I janji, ada aje duitnya I akan ganti.”

Udin masih rasa bersalah. Dia masih rasa dia lelaki paling malu dalam dunia.

“Sama-sama kasih.” Jen menekur mata memandang meja.

“Kasihmu aku terima.” Udin tiba-tiba ketawa. Sisa ketawanya kini menjadi perkara ‘nan indah’ untuk si Jen.

Pipi Jen dah merah tu Udin. Janganlah ketawa lagi.

Ish. Hidung Jen kembang kempis sudah tu menahan malu. 

Udin ni!

26 Jun 2014

Udin & Jen 4 II



Sofee Jameela (Jen)




Tak perlulah kau nak sembang banyak dengan mama aku tu wahai Zainal Syah. Aku pusingkan tubuh. Mata menangkap Fakhrul Sufi yang sakan sungguh memeluk papanya. Kaki terus mengerinjang mahu terus menuju ke dapur. Malas aku mahu melayan perbualan mama, Zainal Syah dan anaknya itu. Pedih. Bukan aku tak tahu yang Zainal Syah itu masih terhegeh-hegeh hendakkan aku.

Sorry!

Mama pun sudah berbuih mulut memujuk aku, “Terima saja balik si Nal tu, Jen. Bukan payah sangat pun. Demi si Sufi. Kesian mama menengok si Sufi. Sekejap dia balik rumah papa. Sekejap balik rumah kita. Kalaupun kamu berdua sudah boleh berbincang demi si Sufi, tapi ikhlaskan hati tu terima dia semula.”

“Tak nak lah mama. Jen lagi sudi berlakikan seorang bujang yang baik hati dan setia dengan Jen dari Jen kahwin balik dengan dia tu. Mama ni…”

Puan Hendon sudah mencebik. “Haaa..mulalah tu nak tinggikan suara.”

Aku hembuskan nafas. Susah betullah kalau hendak berterus terang dengan mama. Kalau jawab sikit, mama akan kata aku tinggikan suara. Jawab b, mama akan kata aku ini anak yang derhaka. Jawab a, aku yang makan hati.

Akhirnya, kenangan dua hari lalu aku biarkan menepek sahaja ke dalam kepala. Soal dan jawab antara aku dan mama aku pasti akan bersambung lagi. Entah sekejap lagi, bila Zainal Syah pulang membawa si Sufi ke rumah mewahnya, mama akan datang lagi ke dapur sambil membebel-bebel minta aku melayani perasaan sedihnya dengan nasib anak, menantu dan cucu.

Ah – apa lagi yang aku boleh buat?
Mahu kahwinkan aku kembali dengan Zainal Syah?
Sorry! Aku tak hingin.
Mahu aku melutut kembali supaya Zainal Syah mencintai aku?
Sorry! Aku tak akan buat. Takkan sekali aku buat.
Mahu aku menjalinkan kembali cinta dan kasih kami demi Fakhrul Sufi?
Sorry! Sampai kiamat pun aku tak akan.
“Jen...,” suaranya terasa dekat. Aku pusingkan badan. Grrrr… Mata bundarnya tepat menikam wajah ini. Tubuhnya semakin dekat dengan aku. Dia di anjung dapur sedang berjalan mara mendekati aku. Bencilah! Mamalah ni.

Harumannya masih sama. Suaranya masih tidak berubah, malah parau suaranya juga sesekali membuatkan detak jantung ini berpalu laju. Mana mungkin aku boleh menghilangkan khayal ini kalau terkenangkan saat manis bila bersamanya. Zainal…sampai hati kau melukai hati aku. Sampai hati.

“Hmmm…” itu sahaja jawapan yang terkeluar. Anak tekak terasa payau. Tangkai hati aku yang sudah kau robek, takkan mudah tercantum lagi, Zainal!

“Boleh I duduk sini?”

“Kalau you tak malu, duduklah.” Jemari aku rakus membuka kepala paip. Pinggan mangkuk yang masih ada di dalam sinki menjadi penyelamat untuk pertemuan ini. “You nak cakap apa….cakap aje. I nak basuh pinggan. Telinga I akan dengar. Jangan risau.”

“Mama ada cakap apa-apa tak?

“Mama?” aku gigit bibir. Sah-sahlah mama dan dia berbincang hati ke hati mengenai ‘perkara’ berkenaan. Dasar lelaki. Kan kau cintakan si Farina. Dia sudahpun jadi isteri halal kau, Zainal Syah. Apa lagi yang kau mahu dari aku? Bincang apa lagi?

“Iya.” suaranya melekat lagi. Kali ini jantung berproses dengan kadar kelajuan maksimum. Aku tarik nafas, cuba mengawal diri dari terus meletakkan nama dia di dalam hati. Sudahlah Zainal Syah! Suaranya bergetar lagi, “tentang kita dan Sufi.”

“Kita?” Okey Jen. Dia sudah hamburkan sejarah lagi. Zainal Syah sedang menitikan manis-manis dan janji-janji seorang lelaki. Begitu mudah hubungan kami dileraikan dan kini dengan janjinya ini, dia datang kembali. Zainal Syah ini, adakah kau sengaja untuk 'mengikat' hati? Aku angkat kening. Kain pencuci pinggan di tangan aku tonyoh-tonyoh di permukaan mangkuk. Berkilat sungguh rasanya.

“Kita dah tak ada apa-apa lagi, Zainal Syah. Pergilah balik. I malas nak layan janji manis you tu. Malas nak dengar permintaan you lagi. You nak bawa balik Sufi, pergilah. Kan ke weekend ni waktu you pulak untuk jaga Sufi. I dah boleh terima semua ni dan please…” aku tutup kepala paip. Tubuh terus berpusing untuk mengadap ‘wajah’ yang pernah aku cintai. Satu masa dahulu, iya..dia lelaki pertama yang aku sayangi.

Pap!

Dia sudah tegak berdiri di depan aku. Mengelak? Mana mungkin untuk aku melangkah melarikan diri darinya.. bila secara tiba-tiba, Zainal Syah lelaki yang kini aku benci sedang mendaratkan jemari kasarnya di pinggang aku. Ianya berlaku dengan sungguh pantas dan deras. “I masih sayangkan you, Jen. Kahwin dengan I balik.”

Kaku.

Aku tidak tahu apa yang berlaku dengan rumahtangganya. Sudah berapa lama juga aku tidak bertemu dengan Farina. Jauh sekali juga untuk aku merosakkan hubungan mereka suami dan isteri. Zainal Syah merenung aku.

“Please, Jen.” Suaranya merayu. Entah kenapa ada air mata bergenang di sebalik bundar matanya. Zainal Syahkah ini?

:::Saya rindukan semua. Hahaha. I'm back!:::

28 April 2014

Udin & Jen 4



Jen,
Mahukah kau tahu yang aku semakin ingin kau melupakan aku?
Mahukah kau tahu yang aku semakin ingin kau menjauhi aku?

Tapi bagaimana mungkin Jen,
Bagaimana juga untuk aku menghapus segala bayangmu,
Bagaimana juga untuk aku menghapus kilas senyummu,

Jen,
Masihkah ada ruang dan waktu antara kita,
Bertemu sekali lagi dan bercinta untuk kedua kali?
Bolehkah Jen?

Ikhlas,
Udin.

Apa rasa korang kalau aku kirimkan sajak ini untuk Jen?

A) Jen suka tak ingat dan terus call aku sambil ajak aku keluar dinner.
B) Jen terkejut sampai terkeluar biji mata
C) Jen terharu menangis sambil peluk teddy bear
D) Jen terus termuntah rasa nak pengsan sebab tak sangka aku penulis sajaknya.

Hampeh! Hampeh kau Udin.

:::Bab paling pendek. Haha. Saya sedang asah balik kepala, jemari untuk kembali menulis. Maafkan saya. Maafkan saya lama tidak mewarnai diri kalian dengan entri-entri di blog. [Ceh, macamlah ramai readers] Saya sedang cuba mengatur kembali masa, menulis kembali, menyiapkan semula semua manuskrip yang terbengkalai. Menyusun kembali plot manuskrip yang saya rasa semuanya cliche.....haha. Sebabkan saya rasa saya tulis clichelah saya pergi stop sampai memikirkan plot lain dan akhirnya manuskrip tak siap-siap. Haaa...kau mampu? Kemudian nangis sendiri. Haha.:::

Ok. Bai!